Langsung ke konten utama

Kisah tentang Ingat dan Lupa (21)

"Upaaaa...! Kamu kemana sih koq aku telpon ga jawab-jawab dari tadi?"

"Maaf Inga, aku lupa tadi aku letakkan hapeku dimana, ni baru ketemu, kamu sekarang dimana?"

"Ah..kamu tuhh selalu aja lupaa..!! Baru aja 1 jam lalu aku bilang jemput aku di kampus, sekarang aku udah di rumahlah, kalo nungguin kamu bisa lumutan aku disana! BT..BT..BT!!"

"Maaf Nga, aku bener-bener lupa, kerjaanku untuk proyek film lagi menumpuk banget, ni aja aku sampe nemu hp di kolong tempat tidur, gak sengaja jatuh tadi, ya udah aku tutup telpon dulu yaa, kamu minum air dulu, nenangin diri nanti aku telpon lagi,ok?!"

"Eh,,paa..paa...jiah dimaatiin lagi! " Tapi kayaknya dia bener, aku memang emosi tingkat akut hari ini masak aku udah nelpon ingetin dia sejam lalu, bisa-bisanya dia lupa. Ah sudahlah..mana air..mana air...Aku pun langsung membuka kulkas, mengambil air putih yang sudah siap sedia di botol-botol minuman.
glek...glekkk..glekk...hufh lega jugaa..

Oiya aku belum ngenalin diri ya? Namaku Ingat panggil aja Inga, dan cowok kesayanganku (ciahh kesayangan..pret tapi iya dheng heheheh..namanya Lupa, panggilannya Upa. 

Dari nama kami jelas sudah perbedaan kami berdua. Aku tuh orangnya selalu mengingat segala sesuatu baik yang penting dan tidak penting. Aku mengingat kapan tanggal kami berdua jadian, kami bertengkar berapa kali, baikan berapa kali, aku hapal no telponya, no kakinya, band idolanya, makanan kesukaannya, hmm apa lagi ya? Oiya aku juga selalu ingat hari ulang tahunnya..(itu mah harus hahaha).  Yah pokoknya aku ingat semua apapun tentang dia. Sedangkan dia..................


Hai kenalin juga..namaku Lupa. Seperti yang Inga bilang, kalian bisa manggil aku Upa. Berbanding terbalik dengan si Inga, aku paling tidak bisa mengingat sesuatu seperti dia. Kalaupun ingat, paling cuma sebentar hehee...itulah yang sering membuat aku dan Inga selalu bertengkar karena perbedaan kami, yah meskipun kami sering bertengkar, buktinya kami sudah pacaran selama 5 tahun. Kaget ya kenapa aku bisa ingat hal seperti itu? Karena waktu kami mulai pacaran, Inga kasih aku sebuah buku, dan dihalaman pertamanya dia ngasi tahu tentang kesukaan dia, apa yang membuat dia BT dan sebagainya sampai tanggal kami jadian. Niat banget yaa pacarku itu buat buku gituan, tapi itu ngebantu juga sih setidaknya bisa ngebantu ingatanku. Eh udah segini dulu yaa, ni si Inga sms aku, bisa gawat kalo balasnya lama. Bisa semingguan aku dicuekin dia, lebay?? iya Inga cewekku tuh mang ratunya drama, lebay, bawel, ekspresif bangeetlah pokoknya, ga kayak aku yang lagi-lagi berbanding terbalik dengan dengan aku. Kejadian hari ini udah sering terjadi, Inga selalu telpon ingetin aku untuk ngejemput dia, tapi lagi-lagi aku lupa untuk ganti settingan hapeku, bodohnya pula hapeku itu emang gak sengaja jatuh juga di kolong tempat tidur. Aku lupa kenapa bisa jatuh. Kalo Inga udah marah-marah gitu, aku biasanya menyuruh dia minum air putih dan menutup telpon secepatnya, daripada telingaku panas di telpon dengar omelannya. 

Eh ASTAGAA aku lupa lagi untuk nelpon dia balik. Bodooh..bodohh.


"Upa..lagi ngapain? koq gak nelpon-nelpon?? mau aku cuekin lagi kayak waktu itu" 

"Iya...ni aku barusan mau telpon, malah keduluan kamu hehehe" 

"Besok kita ada janjian sama mba Nita, untuk bicarain konsep acara nikahan kita, ini udah ke 4 kalinya aku bisa ngebujuk dia gara-gara kamu lupa untuk dateng ke pertemuan kita untungnya dia masih mau ngurusin, dia mintanya jam 10 bisa kan kamu?

" iya..iya"

"catet gih di buku"

"nanti deh.."

"enggak! maunya sekarang ntar lagi kamu lupa.., aku tunggu"

"kalo misalnya aku lupa, mang kamu gak bisa ketemu dia duluan Nga? aku ikutin deh maunya kamu, kerjaanku lagi banyak banget nih..ya..ya..ya.."

"gak mau tahu, kamu juga harus datang, enak aja aku mikir sendiri, sebenarnya kamu mau nikah ma aku gak sih?! kerjaaan aja yang diingat!"

"Hmm..iya..iya aku datang, ingetin ya sayang"

"gak usah diingetin.."


Eh..maaaf kawan..baru kali ini aku lupa cerita..duh kenapa jadi ketularan si Lupa ya. Hmm jadi gini nih..Aku sama Lupa itu udah pacaran selama 5 tahun. Dia kakak kelas aku, kami ketemuan pertama kali waktu ada bazar di sekolah, kami sama-sama panitia di sie acara, nah ngikutin pepatah orang Jawa yang bilang tresna jalaran seko kulina alias cinta datang  karena terbiasa, iya aku dan dia karena sering ketemu, membuat kami jadi cinlok deh..hihhihi. Kirain cinloknya cuma sebentar ternyata setelah acara tersebut, cinlok kami berlanjut sampe ke arah yang serius malah sekarang mau diseriusin lagi. Dulu banyak yang menyangsikan hubungan kami gak berhasil karena sifat kami berdua yang bedaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa bangeeet, inget ceritaku di awal-awal tadi kan, dimana letak perbedaan kami? Maka dari itu sebelum kami jadian, aku sudah mempersiapkan buku yah kayak buku harian gitu deh. Aku tulis semua kesukaan aku, dan waktu dia nembak aku, aku kasih buku itu dan aku tulis tanggal jadian kami. Pasti kalian bertanya kenapa aku bisa yakin banget bakal jadian ma dia? Hmm..aku yakin 100 % dia bakal nembak aku, karena aku sempat gak sengaja liat tulisan Lupa sayang Ingat di buku yang dia pinjemkan ke aku, di halaman 44, seminggu sebelum kami jadian. Sampai sekarang aku gak tahu itu emang dia sengaja nulis kayak gitu lalu pinjemin ke aku atau emang dia pernah iseng-iseng nulis gitu,terus lupa hapusnya, sampe waktu aku pinjem bukunya, dia gak ingat kalo pernah nulis namaku di halaman itu. Pernah sih nanya ke dia tentang hal itu, tapi tau sendirilah jawabannya "Aku lupa Ngaa..masak sih aku tulis gitu?" Tuh kan...jadi lebih baik gak nanya deh. Eh iyaa....udah sejam aku disini dengan mba Nita, tapi kenapa dia belum nongol juga ya? Aku memang tadi pergi duluan karena si Lupa bilang dia musti ke kantor bentar ada barang yang ketinggalan gitu deh, jadi aku disuruh datang duluan, gak enak juga ma Mba' Nita.


"Ingaa.."

"hmm..kamu dimana?"

"sorry aku gak bisa dateng ketemu mba Nita"

"HEH! kamu dimana sihh???? bukannya tadi kamu bilang kamu mau kesini??"

"maaf Nga, tadi aku ditelpon Mas Irfan, aku lupa ngirim email ke dia untuk draft naskah yang udah aku edit kemaren, kamu tahu sendiri kan kalo aku telat......."

"Iya udah tahu, ok aku bisa nanganin sendiri"

"Kamu gak marah Nga?

"hmm.."

"koq jawabnya hmm??"

"Emang mau jawab apa?"

"Gak tahu, hmm ya udah deh ntar kalo kerjaanku udah kelar, aku kabarin lagi, ni udah aku tulis di buku catatanku"

"oow.okelah.."

" Udah dulu ya Nga, aku mau lanjut nih..."

"Eh...eh.."

 Mampusss..hpku lowbat..! Hape sialaan..saat-saat gini malah mati, tadi kayaknya si Inga mau bilang sesuatu. Mana nih powerbankku?? aaahh tuh kan ketinggalan.!! SIALAAN..!

 "eh..eh upaa...!

Aseeeem!! kenapa ni hape mati sih, padahal aku mau ingetin ntar sore kami ada harus ikut katekisasi pasangan. Mana waktu pernikahan kamu udah mau dekat lagi...hufhh..aku harap dia menuliskan jadwal katekisasi kami di bukunya. Aku harap.


"Halo.."

"Ya, ini Lupa ya?"

"Iya Tan, Inganya ada?"

"Kalian kenapa sih udah mau nikah gini, berantem teruss.."

"Loh, enggak koq Tan, emang Inga kenapa?"

"Sejam lalu, sejak dia pulang dari gereja, dia ngurung diri di kamar, tante suruh makan gak ada jawaban, lampunya sih mati, tapi tante denger dia nangis-nangis, emang tadi kamu apain dia? abis katekisasi koq malah berantem? hhh.. tante heran"

"katekisasi?"

"Loh, iya kan Inga bilang hari ini kalian katekisasi pasangan, kamu ini gimana ini sih Lupa? hmm jangan bilang............"

"Eh ya Tan, aku kerumah sekarang deh.."



Terjawab sudah, kenapa Inga mendiamkanku dan gak mengangkat telponku dari tadi. Aku lupa kami hari ini harus ikut katekisasi pasangan, duh kenapa aku lupa tulis di bukuku sih?. Ah aku harus kerumah Inga sekarang. Harus.



"Inga..sayang, ni Lupa datang nih, buka pintunya dong sayang, masak udah mau nikah gini masi ngambekan kayak gini sih?

"Maleesssssssssss Maa,, bilang dia pulang aja, batalin aja semuanyaaa...Inga capek ma"

"Sst sayang, jangan ngomong gitu dong, buka pintu dulu yaa, kalian selesaikan baik-baik"

"Ngaa..ni aku..buka pintunya dulu, aku mau minta maaf aku benar-benar lupa, maaafin aku Nga"

"Basi...!Pulang aja deh kamu!

 "Lupa, kamu pulang dulu aja deh sana, nanti tante yang bicarain baik-baik ke dia"

"Iya tan, aku pamit dulu ya"



Mamanya Inga dan aku sengaja ngomongnya agak keras, kalo aku akan pulang, padahal aku gak pulang, aku pura-pura pergi dan memarkirkan mobilku agak jauh dari rumahnya lalu aku kembali lagi ke rumah Inga dan bersembunyi dibawah jendela kamarnya. Itu ide mamanya Inga sih, beliau memberitahuku lewat sms waktu kita sedang ngebujuk Inga buat keluar kamar, mungkin supaya gak ketauan Inga kali. Calon mama mantu ideallah hehehehe..
 Ketika aku bersembunyi aku dengar Mamanya si Inga lagi nasehatin Inga.

"Kamu bertengkar lagi sama Lupa?"

"Hu'um"

"Udah berapa kali kalian bertengkar kayak gini?"

"Kalau dihitung-hitung pacaran 5 tahunan ma dia mah udah ke 100 kalinya "

"Kenapa mama nanya gitu?"

"Terus kalian baikannya berapa kali?"

"ya 100 juga sih, kan tiap kali marahan terus baikan..kenapa sih ma?"

"hmm dari pertengkaran kalian yang ke 100 itu, kalian masih bertahan sampe sekarang, malah mau nikah, koq kalian bisa bertahan sih? mama aja heran"

"hmmmmmmm............"

"karena kamu sayang kan sama Lupa?"

"iyaaa.."

"terus pertengkaran kali ini kenapa gak bisa diselesaikan juga?"

"Inga capek ma! kali ini si Lupa bener-bener bikin Inga jengkel, masak kita udah arrange waktu sama mba Nita, dia masih aja gak bisa datang, dan alasan utamanya lupa inilah itulah..ya kalo urusan dengan mba Nita aku bisa ngurus ma, dia pernah bilang, kalo kita gak bisa datang berdua, dia nyerahin sepenuhnya sama aku, ok! aku bisa terima itu, tapi masak katekisasi untuk pasangan dia lupa juga ma??"  Katekisasi itu kan gak bisa datang 1 orang aja, harus kami sebagai pasangan, datang berdua, tapi apa??? dia gak datang ma, aku sampe gak enak sama Pendeta Edy, beliau tadi nanya si Lupa mana? Aku bikin aja alasan Lupa tadi tiba-tiba gak enak badan. Aku telpon hapenya gak aktif mulu"
Aku gak tahu Ma, Lupa beneran sayang ma aku apa gak? apa dia memang serius mau nikah sama aku?


" Lho kamu koq jadi ragu gitu sih Nga?"

"Ah gak tau deh Ma, aku jadi bingung sendiri"

"Hmmm Inga..Inga, kenapa harus bingung? Inget gak, waktu kamu sakit dulu siapa yang jauh-jauh datang dari Bandung padahal dia lagi ada proyek kerja disana, Mama papa pun juga lagi gak ada sama kamu."

"Lupa"

 "Hmm terus siapa yang dateng pagi-pagi buta buat perbaikin laptopmu yang tiba-tiba rusak, sedangkan data buat tugasmu belum kamu save padahal  kamu musti kumpulin tugasnya  hari itu juga dan datamu bisa selamat siapa Nga?"

"Lupa"

 "Terus siapa yang nginap untuk jagain papamu di RS gantiin mama, waktu itu kamu lagi di luar kota untuk tugas kuliah"

"Lupa"

"Kamu lupa semua Nga? "

"Bukan lupa itu ma, iya smua memang Lupa yang lakuin"

 "Jadi........"

"Iyaa..iyaa..aku maafin dia"

"Hah? kamu maafin aku Nga??!

"Heeehh sejak kapan kamu disitu, pake acara sembunyi-sembunyi lagi"

"hehhehe..itu idenya Mamamu kali Nga.."

 "Ooooo..ada persengkongkolan ni ceritanyaaa..."

"hahah...udah ah mama mau keluar dulu, selesain pertengkaran kalian, kayak anak kecil aja deh"

 "Iya Tan, makasih Tan.."

"Seneeng dehh yang dibantuin"

"iya dong, kan ntar lagi mau  jadi mama mantu, masak gak ngebantuin menantunya yang ganteng ini sih"

"idihh..PD banget, masi ngarep jadi menantu mama"

"Kamu koq gemesin banget sih Nga kalo lagi ngambek gini, makin cantik tau"

"Emang dari dulu"

Cup....


Ingaa..inga, gemesin banget sih mukamu kalau lagi marah gini, aku pun langsung mengecup pipinya secara kilat. Dan dia terdiam sebentar. Lalu nyerocos lagi...hahahhaah..makin cinta saja aku dengan cewekku ini, yang bakal jadi istriku. Aku lalu memegang tangannya dan mengatakan suatu hal yang harus dia dengar.


Huhh..dasar si Lupa, tau aja titik kelemahanku. Masak dia nyium pipiku, pas lagi bertengkar gini. Aku jadi diam kan.


"Ihh kamu, pake nyium-nyium segala..orang lagi marahan gini."

"ahhaha..biarin.  Inga sayang ada 1 hal yang mau aku kasih tau ke kamu, penting banget, dengerin ya"

"hmm..iya kenapa.."

"Kamu tahu kan namaku Lupa?"

"ya taulah.masak aku lupa nama kamu?"

"sstt dengerin dulu sayang..tuh kan kamu sekarang ketularan lupa juga.."

"iya dehhh..aku dengerin."

"Aku tahu sifat lupaku ini bikin kamu sering kesel sama kamu, bikin kamu marah dan hampir saja karena sifat lupaku itu kita gak jadi nikah. Kamu selalu sabar ngadepin aku yang kayak gini. Bahkan untuk hubungan yang sudah berjalan....."

"5 tahun"

"iya 5 tahun ini, kamu masih bertahan sama aku, aku beruntung Nga dapetin kamu. Aku gak bisa bayangin kalo aku harus hidup gak sama kamu. Namun ada 1 hal yang mau aku bilang ke kamu Nga dan kamu harus tahu  meskipun aku manusia pelupa setidaknya aku gak lupa kalo aku sayang dan cinta banget sama kamu.  Terserah kamu percaya apa gak. Aku percaya kita dipertemukan bukan tanpa alasan. Aku si Lupa dipertemukan dengan gadis cantik bernama Ingat. Gadis yang selalu mengingatkan aku dalam segala hal, gadis yang selalu sabar menghadapi kelupaanku, gadis yang mengajarkanku bahwa cinta itu emang ada dan datang untuk menyatukan perbedaan kita.

"Aku juga beruntung, bisa ketemu sama kamu"

"boleh tahu kenapa?"

"hmm..kasih tahu gak yaa"

"tuh kan..mulai"

"hahhaa..iya..iya aku beruntung karena dengan sifat pelupamu, aku bisa selalu telponin kamu, dengerin suara kamu. Aku beruntung kamu selalu nunjukin rasa sayangmu langsung ke aku. Kamu gak ngeluh kalo aku lagi lebay, aku lagi marah, aku emosi. Kamu sabar hadepin sifatku yang kekanakan. Aku....


"Ih kamu nakal yaaa..nyuri-nyuri nyium aku lagi...mam......! hmmmmmmmmmmmmppphh"

"laporan deh..cuma bentar ini..tapi suka kan"

"suka sihh tapi kurang lama hahahahha........"

"waahh kamu udah mulai nakal ya..ntar aku yang laporan...tan.......liat kelakuan anak tante nih..."

 "awww..awww sakit..sakit..hahaha..iya iya ampunn..."

"biarin! hahaa.."

" Jadi??"

"Jadi apa?"

"Jadi nikah kan kita?"

"Jadi gak ya...hahaha.."

"Tuh kan mulai lagi dia, mau aku cium lagi neh?"

"ngareeeeeepp..iya...iya jadi..masak gak jadi, aku kan udah bicarain sama mba Nita tadi, enak aja gak jadi..

 "Aku sayang kamu"

"Iya aku juga"

"Janji ya kita akan bertengkar kayak gini lagi, kamu harus ngomong semuanya ke aku gak boleh ngambek kayak tadi, ok"

"Iya..iya,,udah ah lepasin aku.."

"Kenapa? kamu gak suka kau peluk?"

"Bukan gitu, aku lapeerrrr..temenin makan yukkk..."

"Makanya kalo ngambek makan dulu..."

"Idih mana bisa....eh..eh Lupaaa...aku bisa jalan sendiri, aku berat tau..."

"Gak papa deket juga ini ruang makannya..kalau jauh...Eh ya geli..geli...ampun..ampun"




Haii...inilah akhir kisah kami Ingat dan Lupa. Kami pun menikah juga.Gak nyangka bisa sampai tahap ini. Cinta menyatukan kami berdua.
Terima kasih sudah membaca kisah kami.:)


























Postingan populer dari blog ini

Apalah Arti Menunggu by Raisa (11)

(PENTING!!: Cerita ini terinspirasi dari judul lagu di  album pertama penyanyi perempuan yang memilih berkarir pada jenis musik blues, jazz,soul yang  bernama lengkap Raisa Andriana. Nama albumnya diambil dari namanya sendiri RAISA, aku sengaja mengambil judul lagunya secara random  agar sesuai dengan alur cerita yang dibuat. Akan ada 9 sembilan cerita sesuai 9 track lagu di album pertama, tetapi semua cerita aku buat berkaitan satu dengan yang lain. Semua ide cerita berasal dari pemikiranku sendiri dan cerita ini  90 % fiktif) 
-Cerita ke 6-

cerita sebelumnya bisa dibaca disini http://ubieeva.blogspot.com/2013/08/pergilah-by-raisa-10.html

 22 Januari 2014

Semingguan pertama aku dan Ray masih saling berkomunikasi, aku mengabarkan kalau aku akan ujian minggu depan, dan aku harap dia bisa datang menemaniku untuk ujian, ya meskipun kami sedang masa-masa instropeksi diri tetap saja status kami masih berpacaran, jadi aku berharap dia dapat menemaniku disaat-saat moment pentingku. Saya…

FLIRTATIONSHIP (27)

Gambar diatas adalah status dari temanku yang kubaca di Path dan ternyata dia share juga di FB :).  Ketika membaca statusnya waktu itu aku seperti tergelitik dan senyum-senyum sendiri, pinter juga dia bikin definisi tentang status pasangan yang hubungannya complicated.


"FLIRTATIONSHIP is more than a friendship, less than a relationship"

Definisi yang dia buat ini berdasarkan pengalaman dari teman-teman bahkan kenalannya, yah bisa dilihat dari foto diatas. Menanggapi status temanku ini, aku jadi teringat dari cerita-cerita temanku juga yang mungkin dulu atau sekarang lagi jadi korban PHP (Pemberi Harapan Palsu) dari seseorang. Kemana-mana selalu bareng tak terpisahkan, kalo yang cewe/cowo lagi pergi sama temen yang lain, eh satunya cemburu, padahal gak ada alasan untuk dia cemburu, lha emang gak ada statusnya koq. Mau dibilang mereka sahabat tapi koq melewati batas sahabatan? kalo dibilang pacaran..eemm..belum juga, bingung kan??
Ciri utama pasangan yang menjalani hubungan F…