Langsung ke konten utama

Coba Katakan (24)

Entah harus merasa senang atau sedih ketika ku mendapat surat yang amplopnya ada gambar dari logo universitas idamanku di luar negeri. Universitas tersebut sudah lama aku impikan sejak SMA untuk kumasuki kalau suatu saat aku akan berkuliah disana. Aku senang akhirnya aku bisa diterima untuk berkuliah disana melanjutkan S2ku, setelah melalui rangkaian tes beserta wawancara yang cukup rumit. Aku sudah tak sabar menyampaikan kabar gembira ini ke Giegi, sahabat masa kecilku. Oya aku mau cerita sedikit tentang Giegi, dia itu sahabat cowokku sejak kami mulai bisa belajar untuk jalan, sudah 23 tahun kami tumbuh bersama. Saking dekatnya hubungan kami, banyak yang mengira kami akan bersama-sama hingga pernikahan. Menanggapi  berita itu biasanya aku dan Giegi hanya senyum-senyum saja dan tidak terlalu menggubrisnya. Kalo dari rekor pacaran, aku baru 1 x berpacaran dengan kakak kelasku, David, kami berpacaran selama 2 tahun, tapi akhirnya aku memutuskan David karena dia selingkuh. Ketika aku menceritakan pada Giegi, dia sangat marah dan mendatangi David, besoknya aku baru tahu Giegie mendapat skors dari sekolah karena telah memukul David hingga masuk rumah sakit. Saking dekatnya dengan Giegie aku pernah dilabrak dengan salah satu pacarnya Giegie (sekarang jadi mantan), dia mengira aku perusak hubungan dia dengan Giegie, dan kejadian labrakan itu terdengar juga di telinga Giegi, ya bisa ditebak apa yang terjadi kemudian, Giegie putus dengan pacarnya. Aku sempat merasa gak enak, dan pernah berusaha menjauhi Giegie, aku gak mau dicap sebagai perusak hubungan orang, tapi Giegie selalu meyakinkan aku walaupun dia sudah punya pacar tidak berarti hubungan kami berdua akan berbeda, jadi aku tidak perlu merasa tidak enak padanya. Dengan datangnya surat ini, disisi lain aku merasa sangat sedih, aku akan memulai hidup baruku disana, aku akan kangen sama Giegie, jujur selama 23 tahun ini, aku jarang berpisah lama dengan Giegie, kalaupun terjauh dan terlama paling waktu aku liburan dengan orang tuaku ke Eropa selama 2 minggu sekalian mengunjungi universitas idamanku ini.  Aku harus bertemu dengan dia sekarang, aku pun mengambil ponselku dan menelpon Giegi

"halo Gi, dimana lo?"

"gw lagi di jalan mau pulang La kenapa lo?"

"oo..temenin gw ke Kemang yuk"

"lah ini gw lagi deket daerah Kemang"

"oo ya udah lo tunggu di cafe biasa ya,  gw mau nraktir lo nih, mau ga?"

"weitss..kalo lo bilang traktir pasti ada kabar yang bikin lo seneng ada apaan La?"

"Rahasia dong ntar gw kasi tahu deh, gw capcus sana ya"

"Ok deh, gw tunggu ya, awas kelamaan"

"iyaa..iyaa..20 menitan lagi gw udah disitu"

"sip! gw tutup telpon ya, udah mau lampu ijo neh"

"ok"


Kira-kira Lala ada berita apaan ya? Kayaknya seneng banget dia mau ajakin gw traktir, ah tapi sudahlah yang penting makan gratis hahahaha. Gw Giegi, sahabatnya Lala sejak 23 tahun lalu. Banyak yang bilang gw dan Lala tuh cocok banget tapi mungkin karena gw dan dia udah sama-sama bareng kali ya jadi gw udah berasa dia sodara gw, gw anak tunggal dia juga, jadi ya pas deh. Meskipun kami seumuran tapi gw selalu berperan jadi kakak laki-lakinya dia, kayak dulu tuh waktu dia mutusin David, gw marah banget waktu tahu alasan Lala mutusin David karena selingkuh. Busett sahabat gw yang cantik dan baik hati bisa-bisanya diselingkuhin sama si playboy tengik itu, saking gak terimanya sahabat gw digituin gw nungguin David waktu pulang sekolah di ujung jalan dekat kompleks perumahannya, gw pukulin dia sampe babak belur walaupun akhirnya gw kena skors dari sekolah. Bodoo ah! yang penting gw bisa mukulin dia.


 "Giiieee..!" Aku pun memeluk Giegie, ketika menemukan dia duduk di kursi dekat cashier kafe yang biasa kami datangi.

 "Eh iyaa..iya..girang banget lo La, sampe meluk gw segininya, gak malu lo?" Gw merasa sedikit risih, karena banyak orang yang liatin gw dan Lala pelukan, bukannya gak mau dipeluk sih, tapi..tapi..ah sudahlah

"hahahhaa..iyaa..iya" Aku pun melepaskan pelukanku karena sepertinya Giegie merasa malu aku peluk di cafe ini, maklum saking senenngya aku lupa kalo kafe ini sedang rame pengunjung.

"Udah pesan makan Gie?" Tanyaku basa basi

"Belom, nungguin elo dululah , ni menunya" Gw pun menyerahkan buku menu ke Lala, walaupun sepertiya sia-sia juga karena gw udah hapal banget menu andalanya

"Ok" Sambil menulis pesananku aku pun memulai pembicaraanku tentang kabar yang akan kusampaikan yang jadi tujuan juga aku nraktir dia disini.

 "Gie, lo mau tahu alasan gw nraktir lo hari ini"

"ya kagaklah La, meskipun gw udah sahabatan elo lama, ga selamanya kan gw bisa baca pikiran lo"

"hehe...iya..iya.., jadi gini Gie.lo masi inget ga...

trrrrtt...trrttt

"Eh bentar-bentar La, Rinta telepon nih" Rinta nelpon gw?? akhirnyaa..gak nyangka gw dia ngerespon bbm tadi, smoga Lala gak marah deh gw ajak dia kesini, sekalian kenalan.

"Rinta?" Aku bingung, Rinta sapa lagi neh? Jangan bilang cewek itu bakal jadi pacar ke 10nya si Giegie ini, tapi koq aku baru tahu? sialaannn..maen rahasia-rahasian dia sekarang.

"sst.." Gw pun memberi isyarat ke Lala untuk diam sebentar, gw takut Rinta curiga.

"Iya Rin, kamu dimana?"

"Oow dekat Kemang juga, ya udah kesini aja, Star Cafe gw lagi sama temen gw nih, iya cewek, hah? cemburu? hahhaa gak bakalan..apa mau aku jemput? ga usah? ya udah aku tunggu ya, hati-hati" Gw pun menutup telpon dan siap-siap mendengar pertanyaan serta omelan Lala. 

"Rinta siapa lagi Gie? koq gw baru tahu? kenal dimana lo? oo bagus yaaa udah maen rahasia-rahasian ma gw"

"yee..maaap deh.. Rinta ni gw ketemunya di akun biro jodoh, waktu itu gw ngirim pesan ketertarikan ma dia, dia juga ngrespon pesan ketertarikan ke gw juga, jadi ya gw lanjutin aja untuk kenal lebih deket"

"Sejak kapan lo ikut akun biro jodoh  kek gitu Gie? kurang kerjaan bener sih lo? eh..tunggu..tunggu..jangan-jangan ni cewek yang bikin lo ngacangin gw di kafe waktu itu, lo bilang lagi kerjain proyek lo itu ternyata lo sibuk chatting ma dia kan? bener gak?

"hehe..iya La, iseng aja gw ikut jadi membernya, banyak orang yang ikutan juga...ckckc..dan bukannya mau sombong ye..sahabat lo ini sehari aja bisa dapat 30 pesan ketertarikan dari cewk-cewek yang jadi member dan Rinta termasuk juga didalamnya"

"Ya ampun Gie..Gie..segitu desperatenya ya lo sejak ditinggal sapa tuh, Arin??" Aku pun mengingat mantan pacar Giegie yang terakhir, cewek cantik, profesinya model, dengan si Arin, aku tahu si Giegie udah mulai serius untuk lanjut ke pertunangan, tapi karena alasan klise si Arin ternyata udah dijodohin ma orang tuanya. Putus lagi deh. 

"Ah udah deh gak usah ngungkit-ngungkit dia lagi, emm lo ga marah kan kalo dia mau ikutan gabung sama kita disini?"

"gimana  mo marah? itu orangnya bukan? udah datang tuh" Aku melihat seorang gadis berambut panjang, berkulit putih, tingginya sekitar 160-an,memakai dress ungu simpel, matanya kelihatan sedang mencari-cari orang, dan sepertinya itu  Rinta, tipe Giegie bangetlah.

" Mana?" Gw pun mengikuti pandangan Lala dan bener cewek itu datang juga"

"Rinta! gw pun memanggil dia.

"Eh ya Gie, sorry lama, gak apa-apa kan?"

"Iya, gak apa-apa koq, eh ya ni kenalin temen gw Lala"

"Rinta.."

"Lala" Aku pun mengenalkan namaku. Selanjutnya Rinta sama Giegie sibuk sendiri ngobrol, dan aku bener-bener dicuekin. Sampai akhirnya Giegie sadar, aku sibuk sendiri dengan hapeku.

" La? koq diem?"

"Hmm..gak apa.apa..terusin aja ngobrolnya"

"Ye ngambek ya lo? tadi lo mau kasi kabar apa sih? "

"Kagak, nyantai ajalah, kabar apa ya?"

"Kabar apaan?oo itu..gak penting koq..hehehe..kan alasan buat ketemu lo" Aku pun memaksakan senyumku.

"Koq gitu?"

"Eh kalian ngomongin apa sih?" Rinta tiba-tiba nyeletuk obrolan kami.

"Ini lho si Lala, tadi rencana mo nraktir gw disini karna dia bilang ada kabar yang bikin dia seneng, sekarang gw tanya dia gak mo jawab"

"idih apaan si Giegie, udah Rin gak usah dengerin, gak penting juga kabarnya, eh ya gw duluan ya..perut gw tiba-tiba mules nih..tenang..tenang gw bayarin ntar Gie"

"perut lo kenapa? gw anterin pulang ya?"

"Ga usah..gw bisa pulang sendiri, kasian Rinta udah dateng sini lo cuekin"

"Yakin La?" Aku bisa melihat Giegie khawatir padaku, padahal alasan sakit perutku ini cuma akal-akalan aku saja supaya bisa secepatnya pulang.

"Yakin koq, udah ya gw pulang dulu, bye Gie, Rin.."



Sesampai dirumah, aku pun masuk kamarku dan menangis. Aku baru sadar kalau aku cemburu dengan Rinta, dan kecemburuanku ini karena perasaanku yang mulai suka dengan Giegie entah kapan perasaan ini tumbuh tapi sepertinya lebih baik aku pendam saja. Aku jadi teringat waktu kami SMP dulu, kami pernah punya pohon bersama, pohon itu kami tanam bersama dan setelah tumbuh besar dan tinggi, pohon itu  kami namakan pohon GieLa, gabungan nama kami berdua. Di bawah pohon itu kami sembunyikan surat-suratyang tertulis impian kami dan kami berjanji kalo kami sudah sukses, kami akan membaca surat kami itu lagi. Kabar yang aku ingin aku beritahukan ke Giegie tadi salah satu bentuk kesuksesanku. 


Sebulan berlalu


Surat-surat serta dokumenku sudah aku selesaikan semuanya, dan  minggu depan aku harus berangkat. Aku sudah memberi tahu orang-orang terdekatku untuk tidak memberi tahu Giegie tentang keberangkatanku. Aku sengaja menyembunyikannya karena aku tahu si Giegie sedang sibuk-sibuknya kerja juga dia sepertinya serius dengan si Rinta. Aku gak mau si Rinta nanti cemburu sama aku karena kedekatanku dengan Giegie. Aku mau Giegie bahagia walaupun aku harus menyimpan perasaanku sendiri. Giegie juga gak menyadari kalo aku menjauh dari dia, aku bilang aku sedang sibuk juga di kantor tempat aku magang sekarang, walaupun aku sudah resign dari 2 minggu lalu.

 


3 hari kemudian


"Gie, lo dimana?"

"Dirumah La, kenapa?"

"Ke bukit yuk, jemput gw ya.."

"Ngapain kesana, pagi-pagi gini?"

"Udah lo ikut aja, mau gak?"

"ok, 15 menit ya"


Bukit yang dimaksud adalah bukit taman di dekat kompleks perumahan kami, di Jakarta yang sumpek ini, masih ada tempat yang menarik untuk melihat keadaan kota Jakarta, dari atas bukit. Dulu aku dan Giegie sering menghabiskan waktu ditempat ini, pohon GieLa kami pun juga terletak di pinggiran taman.


"Udah lama ya La, kita gak kesini" Giegie pun merebahkan tubuhnya di taman, dan aku mengikutinya juga.

"Iya Gie, udah lama yaa..lo sih sibuk mulu" kataku sambil menatapnya.

"Ga kebalik?"  Giegie pun balik menatapku, duh kenapa jadi deg-degan gini ya? hmm mataku pun tiba-tiba memperhatikan kalung yang dipakai Giegi, hah..?! kalung yang terbuat dari akar kayu yang aku celupkan di cat kayu berwana hitam hasil kreasiku waktu jaman SMP serta kuberikan inisial G itu masih dipakainya?

"Kalung jelek itu masih lo pake aja sih Gi? terharu gw..lepas aja kali gak apa-apa.."

" Ah enggak..kalungnya jelek tapi yang ngebuat orang cantik, sahabat gw lagi, masak gw lepasin?"

"hahaaha...bisa aja lo..hmm Gie gw mau ngomong ni, tapi lo jangan marah, janji dulu" Aku pun menunjukkan jari kelingkingku." Mana kelingking lo"??

 "hah, ngomong apa? " Gw bingung kenapa Lala tiba-tiba jadi gini ya? gw turutin aja untuk nyelipin kelingking gw kayak yang biasa gw lakuin ama dia dulu.

"Janji dulu"

"Iye-iye.."

"hmm..minggu depan gw mau berangkat ke luar negeri, gw keterima di Leiden University"

"hah??!! lho itu kan universitas idaman lo? lo keterima yaa?!! koq gak bilang-bilang sih??ih jahat lu ya La..dan minggu depan lo mau berangkat??! ah lo La, lo udah nganggep gw lagi ya...." Giegi kaget mendengar pengakuanku, dia sontak terbangun dari posisi rebahannya, aku pun juga ikut terbangun.

Sumpah gw bener-bener kaget Lala baru ngasi kabar itu sekarang. Apa gw udah gak dianggep ama dia lagi, berita sepenting ini baru dia kasih tahu sekarang.

"Kabar ini ya yang lo mau sampein ke gw waktu kita di kafe dulu bukan? yang lo mau nraktir gw?" ?

"Iya Gie"

"Koq lo gitu sih La, gw Gigie La,sahabat lo yang udah kenal lo sejak kita masih sama-sama belajar jalan,  23 tahun La!! itu bukan waktu yang sebentar untuk persahabatan kita dan berita sepenting ini lo baru ngasi tahu sekarang??! "

"Tadi kan lo bilang lo gak bakal marah Gie?" Duh kenapa dia jadi marah-marah gini sih?

"Gw gak marah La, tapi gw kecewa, lo gak nganggap gw La, sorry gw duluan" Giegie pun beranjak untuk pulang tanpa menunggu penjelasanku.

"Giee..Gie..dengerin gw dulu!" Aku beranjak bangun juga dan mengejarnya tapi sepertinya dia gak mau aku ikut.


 Lala baru ngasi kabar ke gw kalo dia udah keterima di universitas impiannya. Gw tahu harusnya gw gak boleh marah ma dia, apalagi minggu depan dia udah berangkat, tapi gw gak terima dengan perlakuan dia. Apa 23 tahun bukan waktu yang lama ya untuk persahabatan kami? Gw dianggap jadi temannya dia yang baru seminggu kenal. 


4  hari kemudian


Besok siang aku akan berangkat ke Belanda, dan malam sebelumnya aku membuat pesta perpisahan kecil-kecilan. Sayangnya Giegie gak ikut, dia bilang lagi di Bandung ada urusan perihal kerjaannya. Aku tahu dia bohong, karena orang tuanya yang bilang kalau dia seharian di kamar, gak mau keluar.Gie, maafin aku ya, aku gak ada maksud apa-apa koq, aku pengen kamu bahagia sama Rinta. Doain aku ya Gie, aku bakal kangen sama kamu.

tok..tok..

"Iya mam"

"Ni aku Lala, Gie, buka pintu dong"

"Kenapa lo? ngomong disitu aja gw dengerin"

"Lo masih marah ya ma gw Gie?"

"Iya...iya bentar,.." Aku mendengar Giegie berjalan ke arah pintu dan akhirnya dia pun membuka pintu kamarnya.

"Hmm kenapa..."

 "Besok siang gw berangkat Gie"

"Hmm terus.."

"Kita ketemuan yuk di pohon kita dulu, ada yang mau gw omongin ke lo"

"Ngapain kesana? Udahlah disini aja."

"Gw maunya disana Gie..jam 11 ya, gw tunggu"

 "hmm ok"

"Thanx ya Gie, gw balik dulu"


Maafin gw La, gw tahu gw udah nyakitin lo, harusnya gw ngabisin waktu ma lo. Tapi kenapa pas lo datang, gw jadi jutek ma lo, gw gak tahu La, apa yang terjadi ma gw sekarang. Gw tahu gw harusnya bahagia karena cita-cita lo akhirnya tercapai, sahabat apa sih gw gak bisa ikut seneng dalam kebahagiaan lo. Harusnya gw sekarang, bantuin lo milih-milih barang yang mau dibawa, gw tahu lo paling parah soal packing. Gw jadi keingat dulu, gw bantuin lo packing buat liburan dulu waktu bonyok lo udah berangkat duluan karena ada urusan bisnis disana, dan karena lo masih nunggu hari ujian terakhir, lo akhirnya berangkat sendirian kesana. Hampir aja lo mau bawa 2 koper tapi gw pikir lo bakal repot, dan gw nyediain waktu gw buat ngebantu lo. Gw ingat, gw ga sengaja megang kantong kain kepunyaan lo, dan daleman lo jatuh di pangkuan gw..seketika kita jadi diam lalu pecahlah tawa kita. Gw bakal kangen tawa lo La, juga muka lo kalo lagi BT karena dituduh jadi perusak hubungan gw ma mantan-mantan gw dulu. 


Keesokan harinya

"Mang, mampir ke taman itu dulu ya, aku masih mau ketemu Giegi dulu" kataku kepada mang Udin, sopirku itu. Aku sengaja berangkat lebih awal jam 10.30, padahal penerbanganku jam 3 sore, tapi aku harus bertemu dengan Giegi dulu dan mengungkapkan perasaanku. Aku mau berangkat dengan hati yang tak terbeban dengan perasaan cintaku ke Giegi.

 "Kenapa gak disamperin ke rumahnya aja sih Non? deket ini?" tanya mang Udin heran.

"Gak mang, udah janjian koq semalam, aku yakin dia bakal dateng"

 11.10

" Den Giegi belum datang juga Non? apa gak sebaiknya kita pergi dulu ke bandara, amang takut non ketinggalan pesawat, apalagi hari Jumat gini, macet nanti non"

"Ntar lagi ya Mang, tenang aja mang, aku berangkatnya kan jam 3, masi ada waktu" jawabku menenangkan hati mang Udin.

"Tapi non kan mau ke luar negeri musti apa itu namanya..cek..cek..apa ya?"

"Check in mang, iya jam 1 aku harus disana, koq mang Udin tahu sih?"

"ah non meremehkan mang udin, mang udin kan udah sering nganterin Tuan dan Nyonya ke bandara, jadi tahu sedikit-sedikitlah non hehhe"

"wihhh mang udin hebat ya sekarang, 10 menit lagi ya mang, kalo dia gak datang kita langsung berangkat"


 10 menit berlalu 

 
 "Non.." suara mang Udin mengagetkanku tapi aku sudah tahu arti panggilannya

"Iya mang, berangkat yuk"

Giegi
Lo dimana Gie? lo masih marah ma gw ya? kalo iya gw minta maaf ya, ni gw mau berangkat dulu. Bye Gie.




"Gi bangun!! udah siang! kamu gak nganterin Lala nak?" Suara nyokap kenceng banget bangunin gw, ntar-ntar ni masi jam berapa sih??! what! jam setengah sebelas?? gw musti cepetan mandi neh ntar telat lagi ketemu Lala. Tiba-tiba hape gw berbunyi

"Sayang, dimana?? jemput aku dong, mobilku mogok ni.."

"Kamu dimana?"

"aku lagi di daerah  kemanggisan ni sayang, cepetan kesini dong, aku takut,.."

"ya ampun Rin, kamu telpon aja bengkel langganan kamu, aku lagi buru-buru nih.."

"Kamu jahaatt..buru-buru kenapa sih?"

"Aku mau ketemu Lala, dia..."

"Haduh yang jadi pacar kamu, aku apa Lala sih?!! cepetan kesini...! 5 menit yaa!"

"Eh tapi..."

"Haduh pake acara ditutup lagi telponnya"


20 menit kemudian


"Kamu dimana Rin??

"Aku lagi di mall, kenapa??"

"loh bukannya tadi..kamu suruh aku kesini??" mana mobilmu?

"oo..kan aku ikut saran kamu telpon langganan bengkelku, terus tadi pas lagi nelpon si Rudi lewat ya udah aku nebeng dia aja"

"Rudi?? Rudi mantan tunangan kamu dulu?"

"Iya, kenapa?cemburu?!?"

"Sialan lu Rin!"

"Apa kamu bilang aku apa?!! sialan!!!?? emang kamu siapa bisa bilang aku gitu ?? baru juga pacaran Gie.."

"iyaaa..kenapa! untung juga kita masih pacaran, klo gw jadi nikah ma lo bisa hancur hidup gw, udah ah kita putus aja, muak gw sama manja dan kelakuan lo Rin!"

"oo lo mutusin gw??! silahkan! emang gw ga bisa dapet yang lebih dari lo??!! "



12.00


Lala 
21/8/2013 11.15

Lo dimana Gie? lo masih marah ma gw ya? kalo iya gw minta maaf ya, ni gw mau berangkat dulu. Bye Gie.


Setelah ngebaca sms Lala, gw pun langsung buru-buru ke bandara. Sialnyaaa ni pake acara macet lagi karena ada demo. Haduh bakalan telat ni. La, tungguin gw. Gw baru sadar gw sayang banget ma lo, gw gak mau lo pergi. Kalung ini emang sengaja gak gw lepas, karena kalung ini pemberian elo. Gw tahu lo buatnya susah banget dan ini khusus buat gw. Maafin gw La, kalo gw selama ini gak nyadar kalo lo itu yang paling cocok buat gw, lo bisa ngertiin gw, lo bisa nerima gw. Gw mau ngomong langsung ke elo La, saat ini.  Gw takut kehilangan lo.


15.00

Bye Gie. Baik-baik ya kamu disini. Aku harap suatu saat aku bisa ketemu dan ngomongin tentang perasaanku ke kamu.
Bye La, maaf gw datang telat dan cuma bisa liat pesawat lo dari sini. Gw nyesel gak bisa kasih tahu kalo gw sayang dan cinta ama lo.



17.00

Gw udah disini, di pohon GieLa selama sejam, memikirkan hubungan gw dan Lala selama 23 tahun ini. Banyak hal yang gw lakuin sama dia. Pertengkaran-pertengkaran gak penting kami juga kekonyolan kami berdua yang membuat kami harus dipisah sementara oleh orang tua kami. Saat-saat Lala harus sabar menghadapi pacar-pacar gw yang cemburu ma dia. Gw kangen ma bawel lo La..



19.00

"Giee..Gie..  koq kamu baru pulang sekarang??" 

"Kenapa sih Ma?? heboh bener?"

"Lala gi.." Mamaku pun menangis.

"Kenapa Lala ma?" Gw  penasaran kenapa mamaku bisa nangis saat menyebut nama Lala.

"pesawat Lala dikabarkan hilang Gi, tapi keberadaan pesawatnya belum ditemukan, tadi mama...."

Gw gak denger lagi mama ngomong apa...kepala gw serasa berat, kaki gw lemes..

.....La..lo baik-baik aja kan...??



Cerita ini terinspirasi dari video klipnya Maliq dan D' Essentials "Coba Katakan"



Lirik Lagu Maliq D’Essentials – Coba Katakan

Coba coba katakan kepadaku bahwa kita sedang berjalan menuju satu alasan
Janganlah kau katakan bila kita memang tak ada tujuan dari apa yang dijalankan

Aku tak ingin terus terdiam memandangi harapan
Terlena akan manis cinta dan berujung kecewa
Aku tak ingin terus menunggu sesuatu yang tak pasti
Lebih baik kita menangis dan terluka hari ini
Coba coba katakan kepadaku sekali lagi bila kita memang benar akan kesana
Buktikan dan buat aku percaya bahwa kita bisa mewujudkan bahagia
Aku tak ingin terus terdiam memandangi harapan
Terlena akan manis cinta dan berujung kecewa
Aku tak ingin terus menunggu sesuatu yang tak pasti
Lebih baik kita menangis dan terluka hari ini
Ohh.. Oh.. Habis sudah semua rangkai kata
Telah terungkap semua yang ku rasa
Yang kuingin akhir yang bahagia
Aku tak ingin terus terdiam memandangi harapan
Terlena akan manis cinta dan berujung kecewa
Aku tak ingin terus menunggu sesuatu yang tak pasti
Lebih baik kita menangis dan terluka
Aku tak ingin terus terdiam memandangi harapan
Terlena akan manis cinta dan berujung kecewa
Aku tak ingin terus menunggu sesuatu yang tak pasti
Lebih baik kita menangis dan terluka hari ini
Yang ku inginkan satu tujuan
Sebuah kenyataan bukan impian
Bukan harapan bukan alasan
Satu kepastian
Coba katakan
Coba katakan
Coba katakan
Coba katakan


 


 

Postingan populer dari blog ini

FLIRTATIONSHIP (27)

Gambar diatas adalah status dari temanku yang kubaca di Path dan ternyata dia share juga di FB :).  Ketika membaca statusnya waktu itu aku seperti tergelitik dan senyum-senyum sendiri, pinter juga dia bikin definisi tentang status pasangan yang hubungannya complicated.


"FLIRTATIONSHIP is more than a friendship, less than a relationship"

Definisi yang dia buat ini berdasarkan pengalaman dari teman-teman bahkan kenalannya, yah bisa dilihat dari foto diatas. Menanggapi status temanku ini, aku jadi teringat dari cerita-cerita temanku juga yang mungkin dulu atau sekarang lagi jadi korban PHP (Pemberi Harapan Palsu) dari seseorang. Kemana-mana selalu bareng tak terpisahkan, kalo yang cewe/cowo lagi pergi sama temen yang lain, eh satunya cemburu, padahal gak ada alasan untuk dia cemburu, lha emang gak ada statusnya koq. Mau dibilang mereka sahabat tapi koq melewati batas sahabatan? kalo dibilang pacaran..eemm..belum juga, bingung kan??
Ciri utama pasangan yang menjalani hubungan F…

Hati-hati Jatuh (Cinta)

Beberapa jam yang lalu aku baru saja mendengarkan radio yang memutar lagu-lagu baru dan lama. Ada 2 lagu baru yang baru pertama kali aku dengar, lagu yang satu dibawakan oleh Sherina Munaf dan Vidi Aldiano berjudul Apakah Ku Jatuh Cinta? Lagu ini pernah ditulis liriknya oleh temanku di blognya tetapi aku belum sempat mendowloadnya. Lagu yang lain berjudul Crazy oleh Andrew Gracia, jujur saja ketika mendengar lagunya aku langsung suka dengan liriknya meskipun aku tidak tahu judul lagu serta penyanyinya tetapi aku masih ingat sepenggal liriknya lalu aku mencarinya di google. Akhirnya aku pun mengetahui siapa penyanyinya serta mengingat kembali liriknya ya udah langsung aja aku mendowloadnya. Kedua lagu itu mempunyai kemiripan yakni tentang orang yang sedang jatuh cinta tetapi jatuh cintanya itu dipandang dari sisi yang berbeda. Berikut liriknya supaya kalian mengerti apa yang aku maksud.

Lirik Lagu Sherina feat Vidi Aldiano - Apakah Ku Jatuh Cinta.
Dia yang tak kusuka
Dia yang tak ku dug…