Langsung ke konten utama

Lanjutan Cerita Pemeran Utama (10)



Ricky. Dia adalah pria masa lalu yang pernah membuatku kagum dengan karismanya, dia memang tak pernah tahu aku menyukainya karena dulu aku mengaguminya diam-diam. Dia tak pernah tahu kalau aku pernah mencuri salah satu fotonya ketika ia ikut lomba debat bahasa inggris di sekolahku. Dia tak pernah tahu setiap tulisan yang ia kirimkan ke mading sekolah, selalu aku copy untuk arsip pribadiku. Dia tak pernah tahu, diam-diam aku sering menjadi penonton setianya bila ia mengikuti berbagai lomba membaca puisi sastra.   Dan yang membuatku tertarik untuk bekerja menjadi editor hingga bercita-cita menjadi penulis terkenal, salah satu faktornya ada dia.

“oi..oi…udah jam pulang nih..kamu ngelamun apa cari inspirasi sih?” tanyanya sambil melambaikan tangannya di wajahku.
“sst jangan berisik, aku lagi ngedit nih..kamu pulang duluan ajalah…”sahutku pura-pura sibuk menatap laptop.
“kamu pulang sama siapa?”
“pulang sendirilah…”
“loh pacar kamu? Kata anak-anak kamu sering dijemput sama dia?”
“akhir-akhir dia lagi sibuk sama kompetisi robotnya…”
“oh…ya udah pulang bareng aja..rumah kita kan searah…nanti kamu bilang dia deh…biar dia gak cemburu sama aku..”
“hmm..tenang dia gak bakal cemburu koq…..”
“masak? Gak mungkinlah..tiap laki-laki pasti cemburulah kalo wanitanya pergi sama laki-laki lain…”
“enggak..dia beda..udah yuk..aku juga capek nih…”
“ok..”


Kata orang jangan bermain api bila tak ingin terbakar. Berawal dari ia sering mengantarku pulang, hubungan kami menjadi semakin dekat. Ketika aku sedang suntuk-suntuknya, ia mengajakku ke tempat-tempat yang tak pernah aku singgahi sebelumnya. Ia mengajakku ke pasar sekedar mencari keramaian, ke galeri lukisan, dermaga, mengelilingi kota Jakarta naik bis.
Aku semakin menjauh dari Axel. Padahal biasanya ketika Axel tidak mengabariku satu hari saja, aku bakal telpon bahkan PING di BBM sampai berkali-kali, namun kali ini terbalik.
PING!
“ya sayang…kenapa?”
“koq kenapa? Kamu kemana aja sih?”
“di kantor”
“aku telpon ya, bisa..?”
“yo..”

Tak lama kemudian, ponselku bordering.

“hmm…”
“kamu kenapa sih Kei bukannya halo malah nyahutnya gitu?”
“kenapa apanya?”
“kesannya malas banget ngangkat telpon aku..”
“ya ampun sayang, mulai deh kamu…gimana kompetisinya? Menang?”
“bukannya aku dah cerita timku menang ya?”
“hah? Kapan?” aku pun terdiam sambil mengingat-ingat. Ya ampun dia udah cerita kemarin.
“sayangg…maaapp iya kamu dah cerita kemarin…huhuu maaaf..”
“kamu kenapa sih Kei akhir-akhir gak fokus sama apa yang aku ceritakan?”
“Yah sayang..gitu aja dibesar-besarin…udah ah aku gak mau bertengkar sama kamu..ketemu aja jarang…!”
“…aku juga capek bertengkar sama kamu..”
“ya udah bye!”

~ ~ ~

Tiga jam berlalu, dan aku sudah meminum 3 gelas kopi pahit. Lidahku pun terasa pahit namun aku tahu kepahitanku ini tidak sebanding dengan perasaan Axel ketika ia melihatku dengan Ricky berciuman di teras rumahku. Waktu itu kami baru saja pulang dari pesta ulang tahun Jefina, teman SMA kami hingga larut malam, mungkin karena pengaruh minuman beralkohol yang jarang banget aku minum, aku jadi terbawa suasana. Ketika aku hendak masuk ke rumah dengan sempoyongan, tiba-tiba ia menarikku dalam pelukannya dan ia mencium bibirku. Awalnya aku sedikit kaget dengan apa yang ia lakukan padaku, tapi entah karena efek minuman yang aku teguk di bar, aku membalas ciumannya. Aku akui he’s good kisser. Aku lemah dan tak berdaya. Aku tahu itu tidak boleh kulakukan karena aku sudah memiliki laki-laki yang baik.Keesokan harinya, Rinta adik sepupuku yang tinggal serumahku memberikanku sebuah compact disk, ternyata cd itu diberikan Axel semalam.
“Kapan CD ini Axel kasih Rin?”
“Jam 11 kak..15 menit sebelum kakak pulang…”
“hah??!”
Aku pun buru-buru membuka cd itu…aku menangis sejadi-jadinya melihat video yang ada dalam cd.Hari ini anniversary kami.
Aku menghancurkannya.
Aku menelponnya berkali-kali tapi ia tak mengangkatnya.
Sesampainya dirumahnya pun, tampak tak ada orang dirumah itu.
Seminggu kemudian,dia memintaku untuk bertemu.
Bertemu untuk berpisah. Rasanya sakit. Ketika kamu sadar, orang yang memiliki banyak perbedaan denganmulah sebenarnya adalah penyeimbang hidupmu.
Dia yang tak begitu tahu dunia tulis menulis namun selalu mendukungku dengan caranya sendiri. Pernah aku begitu sangat jenuh mengedit beberapa naskah, ia mengajakku untuk bermain kartu.
Aku yang suka lebay kalo dia gak ada kabar, namun dia selalu memberi kejutan dengan datang ke kantorku secara tiba-tiba.
Dia yang tahu aku suka makan banyak, selalu mengajakku ke tempat-tempat makan yang bisa aku coba sepuasnya.
Aku pernah tanya…”kamu gak takut aku gendut?”
“gaklah…aku suka kamu kalo makan selalu habis..itu namanya menghargai makanan…makanan aja kamu hargai..apalagi aku…haahaha…”
“belajar darimana tuuhh gombalan gitu…”
“Ada deh..cepetan makannya..masih ada satu tempat makan lagi yang harus kamu coba…”
“apa!”
“hahahah…..dietnya nanti-nanti aja ya sayang…”
~ ~ ~

Gelas keempat kupesan lagi.
Tapi kali ini pelayannya tidak memberikanku minuman yang kupesan, malah ia memberikanku segelas coklat.
“Mbak..mbak..saya kan gak pesan ini..”
“Gak papa..ini dipesan dari pelanggan kami untuk mbak…katanya kasian kalo dari tadi minum kopi pahit dari tadi”
“hah..siapa?”
Pelayan itupun melihat kearah lantai atas. Aku mengikuti pandangannya.
Penasaran dengan orang yang memesankan minuman manis untukku, aku pun ke lantai atas.
Hanya ada seseorang yang duduk disitu, dengan kursi kosong yang ada di depannya. Tulisan RESERVED di mejanya membuatku bisa menebak kalau itu dia.
Axel?
Ketika  aku hendak menyapanya,seseorang yang kukira Axel pun menoleh, memberikan senyum manisnya untukku yang biasa ia perlihatkan di icon messenger.
Cha?????



Postingan populer dari blog ini

Apalah Arti Menunggu by Raisa (11)

(PENTING!!: Cerita ini terinspirasi dari judul lagu di  album pertama penyanyi perempuan yang memilih berkarir pada jenis musik blues, jazz,soul yang  bernama lengkap Raisa Andriana. Nama albumnya diambil dari namanya sendiri RAISA, aku sengaja mengambil judul lagunya secara random  agar sesuai dengan alur cerita yang dibuat. Akan ada 9 sembilan cerita sesuai 9 track lagu di album pertama, tetapi semua cerita aku buat berkaitan satu dengan yang lain. Semua ide cerita berasal dari pemikiranku sendiri dan cerita ini  90 % fiktif) 
-Cerita ke 6-

cerita sebelumnya bisa dibaca disini http://ubieeva.blogspot.com/2013/08/pergilah-by-raisa-10.html

 22 Januari 2014

Semingguan pertama aku dan Ray masih saling berkomunikasi, aku mengabarkan kalau aku akan ujian minggu depan, dan aku harap dia bisa datang menemaniku untuk ujian, ya meskipun kami sedang masa-masa instropeksi diri tetap saja status kami masih berpacaran, jadi aku berharap dia dapat menemaniku disaat-saat moment pentingku. Saya…

FLIRTATIONSHIP (27)

Gambar diatas adalah status dari temanku yang kubaca di Path dan ternyata dia share juga di FB :).  Ketika membaca statusnya waktu itu aku seperti tergelitik dan senyum-senyum sendiri, pinter juga dia bikin definisi tentang status pasangan yang hubungannya complicated.


"FLIRTATIONSHIP is more than a friendship, less than a relationship"

Definisi yang dia buat ini berdasarkan pengalaman dari teman-teman bahkan kenalannya, yah bisa dilihat dari foto diatas. Menanggapi status temanku ini, aku jadi teringat dari cerita-cerita temanku juga yang mungkin dulu atau sekarang lagi jadi korban PHP (Pemberi Harapan Palsu) dari seseorang. Kemana-mana selalu bareng tak terpisahkan, kalo yang cewe/cowo lagi pergi sama temen yang lain, eh satunya cemburu, padahal gak ada alasan untuk dia cemburu, lha emang gak ada statusnya koq. Mau dibilang mereka sahabat tapi koq melewati batas sahabatan? kalo dibilang pacaran..eemm..belum juga, bingung kan??
Ciri utama pasangan yang menjalani hubungan F…