Langsung ke konten utama

MENANTI (Chapter 11)


Chapter 11
Miss you  so badly
“ ku cinta kau saat ini..lebih dari hari yang kemarin……”
(Ku Cinta Kau Lebih Dari Kemarin, Abdul & The Coffe Theory)

 Jakarta, 11 Juli 2014

Abimanyu

Sudah hampir seminggu Kinanthi menghindar dariku, bahkan ketika kami bertemu ketika naik lift bersama-sama ia sengaja untuk turun di lantai yang berbeda denganku padahal aku tahu tujuan kami sama. Ajakan untuk pulang bersama pun, ia tolak secara halus dengan alasan ia tidak mau menjadi bahan obrolan karyawan lain. Hingga beberapa hari kemudian, aku tidak melihatnya di kantor, ketika ku mencari tahu alasan ia tidak masuk, para karyawanku bilang kalau ia sakit. Mendengar itu rasanya aku ingin segera ke rumahnya, menemaninya tetapi aura perang dingin yang ia mulai sejak ia berpamitan pulang duluan ke Jakarta membuatku ragu untuk mendatangi rumahnya.
Namun dering telepon siang ini membuatku berubah pikiran.

“Halo …”

“Halo nak Abi…ini Maminya Kinan…”

“oiya tan…gimana kabar Tan?

“Baik nak..kalo nak Abi gimana kabarnya?”

“Saya juga baik tan…”

“Syukurlah nak…oiya nak Abi..tante bisa tanya sesuatu ke kamu?”

“iya tan…boleh koq…tante mau tanya apa?”

“hmm gini..akhir-akhir ini sejak Kinan pulang dari Solo, dia jadi beda kayak biasanya…sekarang dia jadi sering ngelamun, badmood bahkan kadang tante lihat dia sering nangis diam-diam, setiap kali tante tanya dia selalu menghindar dan dia bilang enggak apa-apa..tante jadi khawatir..dan nak Abi tahu tante nemuin surat pengunduran diri di meja kamarnya, sebenernya hubungan kalian sekarang gimana? Ada masalah apa? Tante bener-bener khawatir.”

“surat pengunduran diri? Nah sekarang Kinan dimana tan? Soalnya 2 hari ini saya tidak lihat dia di kantor…kata rekan-rekan kerjanya dia ijin sakit, setiap saya ketemu Kinan, ia seolah menghindar, saya telpon dia gak angkat telpon saya, saya juga bingung, padahal alasan saya untuk mengajak dia ke Solo untuk menyelesaikan kami tetapi kenapa jadinya gini..”

“Iya dia memang sakit, males makan, badannya panas tapi sepertinya itu sakit karena dia memendam sendiri masalahnya, makanya tadi waktu dia ijin untuk pergi ngajar sama Rey tante ngijinin dia pergi..ya siapa tahu dia mau cerita masalahnya ke Rey…”

“oh gitu ya Tan...jujur tan saya juga bingung ngadepin Kinan, ..terima kasih Tante sudah cerita ke saya..secepatnya saya akan ketemu Kinan untuk menyelesaikan persoalan kami, .”

“Sama-sama nak..tante harap kalian menyelesaikannya baik-baik…kalian kan udah dewasa, udah gak jaman diam-diaman gini..”

“iya tan..maaf bikin tante khawatir, secepatnya saya akan temuin dia..”

“nah memang harus gitu, ya udah tante serahin semuanya ke kamu ya nak..memang tante akui anak tante itu suka keras kepala kalo dibilangin..”

“hehe..gak papa tan..ini hanya soal salah paham aja koq..”

“iya deh..tante tutup dulu telponnya ya..ini ada tamu di depan..selamat beraktifitas ya….”

“iya tan”

Surat pengunduran diri?
Aku harus menyelesaikan masalah ini. Sekarang.
Segera ku bbm orang yang saat ini pasti ada bersama Kinan.
“lo lagi sama Kinan? Kalian masih lama disana? Klo iya gw nyusul kesana tapi jangan bilang dia..”
“iya nih entar lagi dia selesai ngajar, sip ntr gw tahan dia untuk gak pulang dulu..selesainlah 
masalah kalian…gw dukung..”
“sip.thx bro..”
“ok”
˜˜˜˜


Kinanthi

Mengajar anak-anak merupakan terapi untukku saat ini, melihat mereka bercanda, tertawa serta bertengkar karena memperebutkan barang merupakan hiburan bagiku saat ini. Aku akui bahwa aku sangat egois, ketika aku sedang sedih aku malah lari kesini tapi di hari lain aku jarang menyediakan waktu untuk mereka. Melihat mereka menyambutku dan bersemangat untuk belajar  membuatku merasa bersyukur bahwa masalahku tidak ada apa-apanya dibanding masalah yang mereka hadapi. Mereka harus membagi waktu untuk bekerja dan belajar, bahkan sebagian dari mereka tidak bisa bersekolah karena keterbatasan biaya. Oleh sebab itu sekolah untuk anak-anak jalanan ini kami dirikan.

“woy..ngelamun lagi deh ni cewek..” tepukan di pundakku mengagetkanku dari aktifitasku melipas kertas origami.

“ih sapa juga yang ngelamun..”

“aizz..lo gak usah ngeles kalo ma gw...”

“bener gak ada apa-apa…”

“omongan cewek “gak ada apa-apa” itu bisa kebaca kalo itu arti yang sebaliknya…udah deh cerita aja ma gw..nyokap lo tadi bilang lo udah gak masuk kantor 2 hari..emang lo sama Abi ada masalah lagi?”

“koq lo tau gw sama Abi ada masalah?”

“keliatan kali dari tampang lo..gw heran lo udah punya cowok kayak dia..masih aja ngegalau gak jelas gini..bukannya kalian berdua pergi ke Solo itu buat selesain masalah kalian ya?”

“iya sih..tapi..”

“tapi apa?”

“gw jadi ragu ma hubungan kami sekarang….gw ngerasa kalo gw gak bakal bisa jadi cewek yang terbaik buat dia dan banyak hal yang masih dia sembunyiin dari gw..…”

“emangnya ada apa sih koq lo bisa ngomong gitu…”

“sepertinya jejak Laras di hatinya masih ada Rey..gw ngerasa gw masih belum bisa gantiin Laras di hatinya dia dan lo tau Rey..sebentar lagi dia bakal pergi ke Belanda untuk nerusin S2nya, gw tahu kabar ini dari nyokapnya..gw bener-bener bingung Rey musti gimana..gw gak mau jadi cewek egois yang ngelarang dia pergi cuma gw takut kejadian kayak Angga bakal keulang, gw bener-bener takut kehilangan dia Rey..…”

“ya ampun Kin…gak seharusnya lo berprasangka gitu ke dia…Laras kan udah meninggal Kin..masak lo cemburu sama Laras? Gw yakin Abi cinta banget ma lo..”

“sok tahu lo…”

“kalo orangnya disini..lo bisa tanya dia langsung…”

“ah gak mungkin dia disini..”

“kalo ada lo mau taruhan ma gw?”

“apaan sih Rey..gw lagi sedih gini lo malah ngajak taruhan..udah ah…gw mau lanjutin lipatin ni kertas…lo bantuin kek..”

“gw haus ni Kin…gw ke supermarket depan dulu ya..ntar gw bantuin..”

“Yahh masak gw sendiri disini..jahat lu…”

“yaelah ini masih belum malam…cuma 10 menit doang…”

“gw ikut lo aja deh Rey..gak berani gw..”

“sshh..gw panggilin Abi ya nemenin lo..”

“hah?? Abi…apaan sihh dia kan…………."

Tiba-tiba aku melihatnya keluar dari bilik dinding depan. Jadi sedari tadi dia…………………..

“udah Rey..gw sama Kinan tunggu lo disini…”

“ok deh, baik-baik ya kalian berdua……”  

“pastilah..”

                                         ˜˜˜˜
“pa kabar Kin…” sapaku ketika kami terdiam sejak 10 menit lalu sejak Rey pamit ke supermarket

“baik koq…” jawabnya tanpa melihat ke arahku.

“kamu kenapa sih dari tadi nunduk terus…gak capek apa?”

“suka-suka akulah…”

“kalo kangen bilang aja…jangan sampe sakit gitu…” Aku pun berusaha menggodanya karena sungguh aku juga rindu padanya, dan aku tahu dia juga merasakan hal yang sama tapi ia tidak mau menunjukkannya.

Aku pun mengulurkan tanganku untuk mengangkat dagunya, tetapi ia menepisnya.

“Kamu kenapa..?” 

Dengan masih tetap menunduk mengerjakan lipatan-lipatan kertasnya aku melihat air matanya mulai menitik satu persatu ditangannya dan mengenai kertas-kertas itu. Sepertinya dia berusaha menahan sesuatu. Tanpa mengulur waktu lagi aku pun langsung meraihnya ke pelukanku. Ia pun memberontak sebentar tapi akhirnya dia membalas pelukanku. Sedikit berbisik aku mengatakan padanya.

“Aku kangen kamu sayang, marahnya udahan ya, kamu kangen juga kan sama aku…”

Tanpa menjawab pertanyaanku, ia mengeratkan pelukannya, aku merasakan ia menganggukkan kepalanya pertanda ia merasakan hal yang sama.
Kami berpelukan cukup lama, hingga ia tenang dan melepaskan pelukannya dari tubuhku. Aku pun menghapus air matanya yang masih mengalir di pelupuk matanya.

“Kamu kenapa sih? Karena Laras?” Ia pun menganggukan kepalanya.

“Laras kan udah meninggal sayang…jadi gak ada gunanya kamu cemburu sama dia..”

“iya sih tapi aku ngerasa aku belum bisa jadi penggantinya dia di hati kamu.”

Dengan gemas aku mencubit pipinya.

“koq aku dicubit sih..sakit tahu…”

“Laras ya Laras..dia memang pernah ada di hati aku..gak ada yang bisa gantiin dia..begitu juga kamu Kin..gak ada yang bisa gantiin kamu, gak ada istilah pengganti, karena kalian berbeda…Laras sudah tiada Kin yang ada hanya kenangannya, sekarang hanya kamu yang ada bersamaku dan aku ingin kita membuat kenangan yang baru. Aku bersyukur Tuhan mempertemukan kita berdua dan aku harap kita bisa bersama selamanya.

“Selamanya? Maksud kamu?” 

“Aku mau kita tunangan Kin sebelum aku ke Belanda…sorry..aku memang belum bilang hal ini ke kamu, cuma aku tahu kamu sudah tahu dari ibuku…”

“iya..aku sudah tahu koq..dan aku gak bisa maksain kamu untuk gak pergi…”

“lalu kamu gimana, kamu setuju gak tentang rencana pertunangan kita?”

“Tapi 2 tahun Bi…”

“2 tahun kan gak lama sayang..aku usahakan selesai sebelum 2 tahun, setelah itu kita menikah..”

“aku belum bisa kasih jawaban sekarang Bi..rencana ini terlalu mendadak buat aku…”

“iya gak papa..aku yang salah ngomong rencana ini disaat seperti ini…”

“enggak..kamu gak salah..aku aja yang gak siap untuk jawab…beri aku waktu ya Bi…”

“iya sayang pasti…sekarang kita pulang yuk…aku laper banget nih…”

“lalu Rey?”

“Dia udah pulang dari tadi…”

“hah?! Jadi kalian lagi-lagi kerjasama ya buat ngerjain aku, sialan..pantesan..aku udah curiga kalo dia…..….,”

Melihat dia kembali mulai cerewet seperti dulu  aku tak tahan untuk tidak mencium bibirnya, ia sedikit terkejut tetapi ia pun membalas ciumanku. Tiba-tiba tanpa kuduga ada suara berbunyi dari perutku, refleks kami berdua pun melepaskan ciuman kami lalu menertawakan bunyi perutku yang benar-benar merusak suasana. Tawa inilah yang aku rindukan ketika bersamanya. Dengarlah doaku ya Tuhan. Aku benar-benar mencintainya.

Abimanyu
Aku harap kita dapat selalu bersama, aku akan sabar menanti untuk tahu jawabanmu.



Kinanthi
Kejadian ini terulang kembali seperti yang aku alami beberapa tahun lalu tetapi aku mau belajar untuk menyikapinya dengan cara yang berbeda. Aku bukan Kinanthi yang egois seperti dulu. Aku harap jawabanku yang aku berikan nanti benar-benar terbaik buat kami berdua.






                                   




Postingan populer dari blog ini

Apalah Arti Menunggu by Raisa (11)

(PENTING!!: Cerita ini terinspirasi dari judul lagu di  album pertama penyanyi perempuan yang memilih berkarir pada jenis musik blues, jazz,soul yang  bernama lengkap Raisa Andriana. Nama albumnya diambil dari namanya sendiri RAISA, aku sengaja mengambil judul lagunya secara random  agar sesuai dengan alur cerita yang dibuat. Akan ada 9 sembilan cerita sesuai 9 track lagu di album pertama, tetapi semua cerita aku buat berkaitan satu dengan yang lain. Semua ide cerita berasal dari pemikiranku sendiri dan cerita ini  90 % fiktif) 
-Cerita ke 6-

cerita sebelumnya bisa dibaca disini http://ubieeva.blogspot.com/2013/08/pergilah-by-raisa-10.html

 22 Januari 2014

Semingguan pertama aku dan Ray masih saling berkomunikasi, aku mengabarkan kalau aku akan ujian minggu depan, dan aku harap dia bisa datang menemaniku untuk ujian, ya meskipun kami sedang masa-masa instropeksi diri tetap saja status kami masih berpacaran, jadi aku berharap dia dapat menemaniku disaat-saat moment pentingku. Saya…

FLIRTATIONSHIP (27)

Gambar diatas adalah status dari temanku yang kubaca di Path dan ternyata dia share juga di FB :).  Ketika membaca statusnya waktu itu aku seperti tergelitik dan senyum-senyum sendiri, pinter juga dia bikin definisi tentang status pasangan yang hubungannya complicated.


"FLIRTATIONSHIP is more than a friendship, less than a relationship"

Definisi yang dia buat ini berdasarkan pengalaman dari teman-teman bahkan kenalannya, yah bisa dilihat dari foto diatas. Menanggapi status temanku ini, aku jadi teringat dari cerita-cerita temanku juga yang mungkin dulu atau sekarang lagi jadi korban PHP (Pemberi Harapan Palsu) dari seseorang. Kemana-mana selalu bareng tak terpisahkan, kalo yang cewe/cowo lagi pergi sama temen yang lain, eh satunya cemburu, padahal gak ada alasan untuk dia cemburu, lha emang gak ada statusnya koq. Mau dibilang mereka sahabat tapi koq melewati batas sahabatan? kalo dibilang pacaran..eemm..belum juga, bingung kan??
Ciri utama pasangan yang menjalani hubungan F…