Langsung ke konten utama

MENANTI (Chapter 8)



Chapter 8
Dear Heart..I’m Ready..
“ It must be time to move on now, without the fear of how it might end”
(Ready to Love Again, Lady Antabellum)


Jakarta, 17 Maret 2014

Kinanthi               
Hari Senin pun kembali datang, dan tidak seperti senin-senin sebelumnya, dikala orang lain sedang mempersiapkan hari mereka untuk bekerja di gedung perkantoran, aku masih bersantai-santai waktu untuk tidur sampai siang karena jadwal mengajarku dan Rey di rumah belajar KAMI dimulai pada sore hari. Tetapi pada hari Senin ini, aku terkagum sendiri di depan cermin dengan penampilanku, kemeja  berwarna pink muda yang kupersiapkan dari minggu lalu, rok span berwarna abu-abu dipadu dengan high heelsku berwarna putih tulang menyempurnakan penampilanku hari ini.

Tok..tok…

“iya mi..masuk aja Anthi udah siap koq..” sekali lagi aku tersenyum-senyum sendiri di depan cermin melihat penampilanku yang berbeda.”

“wahh cantiknya anak mami…mami yakin banget,  pasti kamu lulus interviewnya"

“hahaa amiiinnn…pasti lulus dong mi…anak mami cantik begini masak gak dilulusin makanya mami doain …” aku pun memeluk mamiku dengan manja.

“mami pasti doain kamu dong sayang..nah..ayo sekarang sarapan dulu..mami udah siapin di meja…jangan sampe kamu telat ya..ntar…”

“sstt ahh..mami..iya…iya …mami duluan deh..Anthi bentar lagi nyusul..”

“beneran lho ya…mami tunggu di meja makan…”

“iya….”

Aku pun kembali mematut diriku di cermin dan rasanya hari ini aku tak hentinya tersenyum melihat diriku yang baru. Aku tak tahu apa yang terjadi, rasanya begitu bersemangat untuk menjalani hari ini, aku merasa ada suatu beban yang terlepas sehingga aku merasa ringan untuk melangkah ke hari yang baru.

“Anthiii…..! ayo buruan sarapan, Rey udah datang nih..!” suara mami pun membubarkan kata-kata dalam pikiranku.

“iya miii”!! aku pun bergegas mengambil tas kerjaku dan sekali lagi mematut diri di cermin dan menyemangati diriku sendiri...

“Perfect

˜˜˜˜
“Eh elo Rey…tumben datang pagi-pagi gini..ada apa?” tanyaku penasaran.

“Yah elo Kin..lo semalam kan minta tolong gw anter interview? Masak lo lupa sih” sahut Rey bernada kesal.

“ooo..kirain lo gak bisa..lo sih gak balas bbm gw lagi..cuma diread doang dan gw juga gak yakin lo bisa bangun pagi…jadi hampir aja gw mau naik trans aja..”

“elo udah kece gini masak naik trans sih..”

“yee..gak papa keles…emang apa salahnya….,”

“eh udah..udah..koq kalian malah debat sih..Anthi habisin sarapan kamu..dan kamu Rey tolong anterin anak tante yang cantik ini dengan selamat ya..”

“hahah sip tan..”

“Mii….anthi lanjutin sarapannya di mobil Rey ya…udah telat ni….ok..ok..” aku pun mengecup pipi mamiku dengan buru-buru..

“Yaaa gimana gak telat dari tadi didepan cermin mulu…senyum-senyum sendiri lagi…”

“aaaah mamiiii !”

“hahaha..masak sih Tan..ckck…wahh gw curiga deh…” raut muka Rey menunjukan rasa penasarannya.

“gak da apa-apa koq Rey..udah yuk berangkat…jam 8 gw musti udah disana nih..cepetan yukk..”

“jarak rumah sama kantor lo tuh seperempat jam kali Kin..tenang aja..gak bakal telat kita..”

“yee..kalo macet gimana..udah ah..yukk..bye mi…” 

“tan..duluan ya..”

“ya hati-hati…tetap doa ya sayang..pasti bisa..” mamiku tak henti-hentinya memberi semangat kepadaku..”

“iyaaaa…”

˜˜˜˜
“Kin…”

“Hmm…” 

“gw seneng liat lo hari ini..beda banget sama hari-hari kemarin..” 
 
“masa’ sih…perasaan lo aja kali..”

“iya seriusan gw…yah semoga aja ini awal yang baik buat lo setelah selama ini lo galau mulu..”

“yee..sapa juga yang galau…eh Rey..rey..udah mau deket tuh..jangan sampe kelewatan..ntar muternya kejauhan lagi…”

“iya..iya…ni gw udah mau siap-siap belok koq..gak usah panik gitu deh..”

“siapa juga yang panik..gw kan cuma mau ngingetin doang…”

“tapi nada lo..”

“hmmm udah deh Rey..gw mo interview nih..lo jangan bikin gw badmood dong..”

“ya ampun Kin..nyantaiii..jangan grogi gitu..duh iya..iya sorry deh..nah sekarang siap-siap deh..gw turunin lo depan lobi situ..”

“duh Rey gw deg-degan banget..penampilan gw gimana?”

"cantik koq...beda sama Kinan yang biasa gw lihat" 
 
“hufhh..yaa..ya..thanx ya Rey..”

“Mau gw tungguin gak?”

“aihh..gak usah..takutnya lama..lo kan harus siapin bahan ngajar juga buat ntar sore..”

“nyantailah kin..yakin gak mau ditungguin?”
 
“okey..gw ngikutin lo deh..good luck..”

“thanx Rey..”

“welcome "

“kabari gw ya..”

“sip”




Abimanyu

Akhirnya Senin pun datang kembali dan pada hari ini aku sudah berjanji akan membereskan barang-barang yang berhubungan dengan Laras di ruangan kerjaku dan membawanya kerumah.
Maafkan sayang, mungkin memang sudah waktunya aku membuka hatiku kembali untuk orang lain tetapi tenanglah sosokmu tak pernah tergantikan.

Kringg………….

“Iya selamat pagi..”

“halo bos..selamat pagi..”

“yaelah yo..tinggal keruangan gw aja..pake telpon segala…ada apa gimana udah hubungi si siapa tuh..aduhh..tuh kan gw jadi lupa namanya…”

“ada fasilitas kantor ya dipakelah pak bos..maksud lo, gw..udah hubungi Kinanthi buat interview?”

“iya..jangan sampe lupa..nih ambil CVnya diruangan gw..buruan yak..”

“iya..iya…”

˜˜˜˜
Tok..tokk..

" masuk yo.."

“bentar ya..gw lagi beresin laci meja gw nih..berantakan banget dan lo tau Yo, gw udah janji ma diriku gw sendiri buat ngebersihin barang-barang yang berhubungan dengan La…………”

Aku pun tak sanggup melanjutkan perkataanku karena bukan Aryo masuk keruangan tetapi…..

“Selamat pagi pak Abimanyu” 

Sesosok perempuan yang kemarin ku berikan sapu tanganku untuk menghapus air matanya ada disini, diruanganku dengan sapaan serta senyum manisnya.

“Eh..iya selamat pagi juga….koq bisa kamu disini?”

“Maaf pak, tadi pak Aryo bilang ke saya kalau saya disuruh masuk saja keruangan bapak karena bapak yang akan interview saya”

Sialan si Aryo..ngerjain gw…

“ooohh.iya..iya..hmm udah deh kamu duduk di sofa itu saja dulu, meja kerja saya masih berantakan..atau..kamu bisa tunggu di luar sebentar nanti saya panggil..soalnya jujur saja, saya rencana interview kamu besok bukan hari ini…”

“Tapi kata pak Aryo kemarin, saya sudah bisa datang interview hari ini makanya saya datang ke kantor bapak hari ini..apa saya yang salah dengar ya?”

“hah? Kemarin? Kemarin kan hari minggu, gimana dia bisa telpon kamu di luar hari kerja?”

“Kemarin pak Aryo tidak menghubungi saya lewat telpon sih pak, tapi kemarin saya bertemu di acara resepsinya Angga dan Sandra, pak Aryo bilang bapak telpon pak Aryo untuk hubungin saya datang untuk interview, ketika saya bertanya hari apa saya bisa datang, dia bilang hari  Senin ini saya sudah bisa diinterview, jadi saya kira Pak Aryo sudah koordinasi dengan bapak. tapi kalau bapak belum berkenan untuk interview saja hari ini, saya bisa kembali besok..”

“si Aryo tidak bilang saya kalo hari ini interview, justru saya mau bilang dia untuk hubungi kamu tapi ya sudahlah berhubung kamu sudah datang, saya akan interview kamu beberapa menit lagi ya..bisa tunggu di luar sebentar?”

“ooh ya baiklah..”

˜˜˜˜
“Yoo…ke ruangan gw sekarang..”

“duh gw lagi banyak kerjaan nih..ada apa? Eh si Kinanthi udah masuk ruangan kan?”

“iya udah..tapi kan gw gak tahu kalo interviewnya hari ini, lo kenapa gak bilang-bilang sih..”

“yaelah Bi..biasa juga lo gak pake persiapan juga gak apa-apa..”

“iya sih .tapi ini kan beda Yo..”

“beda apanya?”

“ya beda aja…”

“hmm jadi penasaran gw..lo sama Kinanthi ada apa sih..kayaknya kalian baru ketemu kemarin kan?”

“gw emang baru ketemu kemarin tapi kayaknya dia familiar deh..gw pernah lihat dia dimana gitu..”

“ya udah deh..daripada lo penasaran dan gw juga gak bisa bantu lo jawab rasa penasaran lo mendingan lo interview dia sekarang deh..”

“iya bentar lagi..meja gw lagi berantakan..gw beresin dulu..”

“lah biasa juga rapi..beres-beres apaan?”

“ntilah gw cerita..gw interview Kinanthi dulu ya..”

“oke..lulusin dia ya Bi..gw udah janjiin dia bakal lolos”

“ah elu…yang bos disini siapa..”

“halahh..gw tau lo bakal lolosin dia..udah ya..gw lanjutin kerjaan gw dulu ntar lo marah-marah lagi kalo kerjaan gw gak kelar-kelar..”

“haha sip..”

˜˜˜˜
“Gimana udah baikan?” tanyaku ketika ia telah duduk di hadapanku saat ini. Entah pertanyaan macam apa yang aku lontarkan barusan, aku terlalu gugup untuk bertemu dengannya lagi.

“hmm maksudnya?” tanyanya dengan wajah yang kebingungan karena mungkin ia mengira aku akan bertanya langsung apa yang menjadi alasan dia memasukan lamaran pekerjaannya ke kantorku.

“Yang kemarin..di gereja..” 

“oohh itu..iya udah baikan koq..kalo kemarin tidak ada yang orang yang udah minjemin sapu tangannnya mungkin saat ini saya gak baik-baik saja..”

Sesaat kemudian aku dan dia pun sama-sama tersenyum  mengingat kejadian kemarin.

“Jadi sapu tangan saya masih ada di kamu dong?”

“Iya nih masih ada..malah mau saya balikin..tenang aja udah dicuci koq..” dia pun hendak membuka tasnya.

“eh..eh gak usah itu buat kamu aja….saya kan cuma tanya aja gak minta kamu balikin..”

“oohh ya maaf saya gak tahu..lalu…sekarang saya gimana?”

“gimana apanya?”

“mengenai CV yang saya masukan, apakah saya bisa diterima bekerja disini?”tanyanya dengan nada yang penasaran.

“hmm gimana ya..saya agak ragu mengenai itu..” Melihat wajahnya yang kebingungan, muncul ide untuk mengerjainya…

“ragu? Apa yang membuat anda ragu?” ia pun semakin penasaran dengan jawaban yang ku berikan.

“saya ragu kalau saya tidak menerima kamu bekerja disini, saya tidak akan ketemu kamu lagi..”

Dia pun terdiam sesaat karena masih mencerna perkataanku barusan. Dan tak lama kemudian dia pun tersenyum.

“Jadi saya diterima nihh?” tanyanya tak percaya.

“Menurut kamu?” tanyaku balik sambil tersenyum.


Yeah..i’m ready to fell now
No longer am I afraid of the fall down It must be time to move on now, without the fear of how it might end..
I guess I’m ready to love again……………















                                   


Postingan populer dari blog ini

Hati-hati Jatuh (Cinta)

Beberapa jam yang lalu aku baru saja mendengarkan radio yang memutar lagu-lagu baru dan lama. Ada 2 lagu baru yang baru pertama kali aku dengar, lagu yang satu dibawakan oleh Sherina Munaf dan Vidi Aldiano berjudul Apakah Ku Jatuh Cinta? Lagu ini pernah ditulis liriknya oleh temanku di blognya tetapi aku belum sempat mendowloadnya. Lagu yang lain berjudul Crazy oleh Andrew Gracia, jujur saja ketika mendengar lagunya aku langsung suka dengan liriknya meskipun aku tidak tahu judul lagu serta penyanyinya tetapi aku masih ingat sepenggal liriknya lalu aku mencarinya di google. Akhirnya aku pun mengetahui siapa penyanyinya serta mengingat kembali liriknya ya udah langsung aja aku mendowloadnya. Kedua lagu itu mempunyai kemiripan yakni tentang orang yang sedang jatuh cinta tetapi jatuh cintanya itu dipandang dari sisi yang berbeda. Berikut liriknya supaya kalian mengerti apa yang aku maksud.

Lirik Lagu Sherina feat Vidi Aldiano - Apakah Ku Jatuh Cinta.
Dia yang tak kusuka
Dia yang tak ku dug…

FLIRTATIONSHIP (27)

Gambar diatas adalah status dari temanku yang kubaca di Path dan ternyata dia share juga di FB :).  Ketika membaca statusnya waktu itu aku seperti tergelitik dan senyum-senyum sendiri, pinter juga dia bikin definisi tentang status pasangan yang hubungannya complicated.


"FLIRTATIONSHIP is more than a friendship, less than a relationship"

Definisi yang dia buat ini berdasarkan pengalaman dari teman-teman bahkan kenalannya, yah bisa dilihat dari foto diatas. Menanggapi status temanku ini, aku jadi teringat dari cerita-cerita temanku juga yang mungkin dulu atau sekarang lagi jadi korban PHP (Pemberi Harapan Palsu) dari seseorang. Kemana-mana selalu bareng tak terpisahkan, kalo yang cewe/cowo lagi pergi sama temen yang lain, eh satunya cemburu, padahal gak ada alasan untuk dia cemburu, lha emang gak ada statusnya koq. Mau dibilang mereka sahabat tapi koq melewati batas sahabatan? kalo dibilang pacaran..eemm..belum juga, bingung kan??
Ciri utama pasangan yang menjalani hubungan F…