Langsung ke konten utama

MENANTI (Chapter 7)



Chapter 7
Mengenal Hati
“ Dengan sisi hati yang tersisa, kutemukanmu”
(Disisi Hati, Glenn Fredly)

Jakarta, 16 Maret 2014

Abimanyu


“Dimane lo Yo?”

“Eh bi..gak kebalik lo nanya gw? Yang ada gw nanya elu kali dimana, lo ga datang dinikahannya Sandra? 
 Wahh..elu  gimana sih..ckck…masak nikahan temen kita sendiri kagak datang si bro?”

“Gw udah datang tadi di pemberkatannya..dia cantik banget tadi..salamin ya..gw di kantor nih..”

“ Kantor?? Ngapain? Elu kagak ilang ingatan kan? Ini hari Minggu...senin masih besok bro "

“Sialan lo Yo..gw masih inget ini hari minggu...gw kesini cuma mau ngambil barang yang ketinggalan koq..”

 "ngambil barang di kantor? ah alasan lo Bi..gak masuk akal.."

"gw gak perlu kasi tahu lagi kan Yo..alasan gw gak datang.."

"hmm..terserah lo deh Bi..lo yang tau diri lo ya lo sendiri...gw sebagai sobat cuma bisa dukung yang terbaik buat elo.."

"Thanx bro..eh udah dulu ya..gw udah nyampe nih, salam buat anak-anak ya.."

"ok"





Tertegun lama aku menatap setumpukan map berisikan CV pegawai yang rencananya akan kurekrut tetapi aku belum sempat menyentuh map-map itu..

Dan tiba-tiba sekilas aku mengingat dia.

Dia yang barusan aku lihat di gereja. 

Cewek tadi sepertinya aku pernah lihat dimana ya?

Tapi sepertinya..

“Halo Yo..”

“Yoii..lo udah baca sms gw tadi? Gimana jadi join gak?”

“Iya jadi..tapi gw mau nanya ma elu dulu..penting..”

“Apaan?”

“Lo masih inget ..nama calon pegawai yang bakal kita rekrut tapi karena gak ada waktu gw pending dulu..”

"Yang mana? banyak kali Bi..gw kagak inget...emang kenapa dia?"

"hmm yang terakhir itu..kayaknya masih dalam minggu ini.."

"ow..ya ya..gw inget kayaknya namanya Kinanthi..”
 
“lo taruh dimana CVnya?”

“elu kan yang waktu itu mau baca-baca dulu CVnya..ya pasti ada di mejalah elu lah Bi.."

“oh ok.ok gw cek lagi deh...thx Yo."


Aku pun segera mengambil map paling atas..dan benar itu dia ketika ku melihat pas foto yang ia sisipkan
Namanya memang benar Kinanthi Dewi Subrata..
Sekilas kubaca CV yang ia tuliskan dengan tulisan tangannya

Namanya cantik..orangnya juga..
Aku tak tahu apa yang membuat dia menangis tadi..yang pasti dia  seprtinya lebih baik untuk tersenyum.

"Oi Yo..gw udah dapet ni CVnya.."

"nah terus gimana..jadi rekrut dia?"

“.besok lo bisa kontak dia interview di kantor kita?”

“Bisalah..tapi bukannya waktu itu lo bilang kita belum butuh pegawai baru ya?”

“udahlah lo ikut aja..”

“hmm..iya deh..nasib ye jadi anak buah..hahaha..eh gw ma anak-anak lanjut ke Kemang nih..tempat biasa..lo jadi ikut ga nih ditanyain mereka tuh..”

“Yoi…sejam lagi gw nyampe sana..”

“Sip..”




Kinanthi

"oi..ngelamun aja..ntar kesambet lho.."

"kesambet apa sih Rey…adanya lo kalii… udahlah jangan ganggu gw..”

“ya elo sih makan pudding aja pake acara ngelamun gitu..bisa-bisa sejam baru habis tuh..”

“elo mau? Ambil aja..hmm..Rey..gw mau pulang duluan ni..tolong pamitin ke mba’ Sis ya..”

“koq lo sensi gitu sih..elo kan bantuin kakak gw buat jadi penanggung jawab acara ini..masak lo pulang duluan sih?”

“tenang aja..gw dah bilang si Teguh buat ngawasin acaranya..lagian gw kan cuma bantuin dekor doing..jadi gak masalah kalo gw tinggal..Rey..please gw mau pulang sekarang..”

“iya..iya..mau gw temenin pulang ?”

“Gak perlu Rey..gw lagi mau sendiri..lo ngerti kan..?”

“kalo itu mau lo ya gw ngikut aja..tapi lo yakin bisa pulang sendiri?”

“bisa..kan kalo ada apa-apa gw kabarin elo..Ok.?”

“be strong ya Kin..sorry kalo gw gak peka, seandainya gw tahu dari awal kalo Angga itu,…..”

“aah apaan sih Rey gak usah dibahas..gw gak pa pa koq..thanx ya..gw pamit sekarang..”

“gw anter sampe depan ya..”

“hmm..boleh..”

“oya Kin..gw mau nanya sesuatu..tapi elo jangan marah ya..”

“lo mau nanya apaan?”

“ya lo janji dulu..”

“iye gw janji ..mau nanya apaan ?”

“lo kapan mau ngajar lagi? Ayu  sama anak-anak lainnya nanya elo mulu nih ke gw..gw bingung mau jawab apa..”

“ooh ituu..gw ga tau Rey..gw masih nunggu panggilan kerja dari perusahaan yang waktu itu gw ceritain ke elo..”

“loh..waktu itu katanya lo bilang mau siap interview? Emangnya gak jadi?”

“Iya sih..gw udah siap aja interview langsung tapi waktu itu staffnya bilang bosnya masih mau lihat CV gw dulu dan mereka janji minggu ini bakal ngabarin gw untuk nerima gw atau sebaliknya..”

“gw doain lo gak keterima Kin..”

“hush doa apaan tuh..harusnya lo doain gw keterima kerja..ckckc”

“gw maunya kita ngajar bareng lagi Kin..anak-anak udah kangen ma elo..”

“anak-anak apa elo..hahaa kebaca kali modus lo Rey..”

“haha sial kebaca ya modus gw..gagal lagi dehh gw..hahaahaaha..”

“hahaha ya iyalah gw kan jenius Rey klo ngebaca modus lo…haha”

“sialan lo Kin..hmm lo cantik Kin kalo ketawa gitu..”

“iihh apaan sih lo Rey..”

“serius gw Kin..”

“terus..gw harus bilang Wow gitu…hahaha..aah apaan si Rey..gw jadi takut deket ma elo nih..lo kesambet apa sih..”??

“gw serius Kin..gw boleh nanya lagi gak?” Rey pun memperlambat langkahnya dan pandangannnya pun menjadi berubah. Dia bukan seperti Rey yang biasanya aku lihat dan sepertinya aku sudah mulai mengerti apa yang akan ia katakan selanjutnya.

“hayaah..nanya apa lagi si Rey?”

“kalo misalnya lo ngebuka hati lo lagi..let me know ya..i’m serious untuk ngubah relationship kita sekarang....”

“maksud lo?”

“aku sayang sama kamu Kin..dan aku mau kita bukan sekedar temen lagi..masak aku harus jelasin lagi si Kin?”

“hmmm gw gak tau Rey dan gw gak  yakin waktu itu akan datang lagi apa gak..kalo pun waktu itu akan datang..sepertinya gw juga gak bisa nerima lo sorry banget Rey…”

“Sorry for what Kin?” apa aku gak pantes buat kamu?”

“Hmm bukan masalah pantes apa gak pantes Rey..tapi gw udah nganggep lo itu sodara gw..sohib gw banget yang paling ngertiin gw..gw udah nyaman banget dengan relationship kita sekarang..dan gw gak mau kita berubah Rey..gw sayang banget ma lo as a my bestfriend..”

“kenapa kita gak jalanin dulu aja sih Kin..aku yakin kita pasti bisa..aku bakal ngebahagiain kamu dan nyembuhin rasa sakit yang kamu rasain sekarang..aku janji....”

“gw tau koq Rey, lo bakal ngebahagiain gw,  tapi untuk nerima lebih dari hubungan kita sekarang, gw bener-bener..gak bisa…maaaf bangett…”

“Iya..iya kalo itu mau kamu..ya mau gimana lagi? Aku juga gak bisa maksa..itu hak kamu koq Kin..maaf ya kalo misalnya kamu jadi gak nyaman sama aku..aku cuma pengen jujur aja sama diriku sendiri..mungkin memang juga waktunya belum tepat..”

“bukan masalah waktu sih.tapi..ah Rey please..lo tau maksud gw kan?gw sayang ma elo Rey..lo gak marah kan ma gw..?

“marah sih enggak tapi kecewa sih iya.. hmm tapi ya udahlah thanx buat jawabannya..tenang aja kita bakal sama koq.gw ga akan berubah..sekarang.lo mau diantar sampe mana? Gw anterin sekalian pulang aja ya..tanggung nih udah sampe parkiran..”

“gak usah deh Rey..gw lagi pengen sendiri nih..makasih ya..”

“tuh kan lo yang berubah..udah gak papa gw yang anterin..gw ambil mobil di situ ya..tunggu disini aja..ok..”

“iya deh…”

Selagi menunggu Rey..tiba-tiba aku dikagetkan seorang pria yang menepuk pundakku dari belakang, untung saja kali ini aku tidak menyebutkan sesuatu yang biasa aku katakan ketika aku dikagetkan orang.

“Hey..kamu Kinanthi bukan?”

“i..iya..saya Kinanthi..kamu siapa ya? Duh ngagetin saya aja..”

“Saya Aryo..masak kamu gak inget saya? Kita baru ketemu minggu ini ketika kamu mau interview di kantor di Jalan Sudirman itu..”

Perlahan ingatanku muncul kembali dan aku baru ingat kalo ia adalah salah  satu staff dari perusahaan yang baru-baru ini kumasukkan lamaran kerjaku.

“oohhh pak Aryo..iya iya saya inget koq..maaf yaa ingatan saya kadang agak parah ..”

“hahaa..iya gak apa-apa…eh ni sendirian aja nih?  barusan dari pestanya Sandra sama Angga juga kan?”

“Iya saya baru dari sana juga, .ni saya lagi nunggu teman saya ngambil mobilnya di parkiran, koq bapak masih ingat saya?.”

“iya tadi saya juga sebenarnya agak takut salah kenal orang tapi iseng aja nyapa.eh ternyata beneran kamu..Wah kalo tadi si Abi ikut pasti kalian bisa ketemu tadi..”

“Abi?” Abi siapa pak?”

“Abimanyu  Kiana Putra..dia bos dari perusahaan yang kamu masukin lamaran kemarin..nah tadi barusan dia telpon saya untuk bilang telpon kamu besok untuk datang interview..”

Abimanyu Kiana Putra?

“Abimanyu? Dia atasan bapak?”

“Iya, dia atasan sekaligus teman baik saya..tadi dia telpon saya untuk nanyain tentang kamu..dia tanya nama kamu..karena kan waktu dia belum sempat interview kamu dan sepertinya dia bermaksud interview kamu langsung…nah karena saya sudah ketemu disini sekarang..mending saya kasih tau ke kamu..kalau besok datang ke kantor untuk interview ya..gimana siap kan?”

“Wahh…bisa bisa..saya siap koq..oya pak sepertinya tadi ketemu pak Abimanyu tadi pagi di gereja..”
“oh..berarti bener..dia tadi juga bilang ke saya..kalo dia udah datang di pemberkatan..nah jangan-jangan setelah ketemu kamu tadi dia langsung telpon saya untuk hubungi kamu..hmm…ya..ya saya ngerti sekarang..”

“ngerti apa pak?”

“Ah gak pa..pa.. ya sudah saya duluan ya..sampe besok di kantor ya…”

“Iya pak..terima kasih untuk infonya”

“yup sama-sama..see u tomorrow ya Kinanthi..”

“iya pak..”



Abimanyu?
Sepertinya aku pernah melihatmu sebelum kita bertemu tadi……ooooohhh….dia kan..cowok yang di bis waktu itu….
Ya ampunn……! bener……! Kenapa aku bisa lupa ya? Pantesan familiar..


“Oi Kin…jadi pulang gak?”

“Eh iya Rey…sorry..sorry gak liat…hahaa..”

“ya elah elu..baru aja nolak gw..udah senyum-senyum sendiri…siapa cowok tadi?wah jangan-jangan gara-gara dia ya..gw ditolak ma elu…”

“idih………sok tau dehh…..dia itu……hmm kasih tau gak ya…hahah”

“ooh gitu ya udah maen rahasia-rahasiaan..”

“hahaha…marahhh..ntar gw cerita deh…capcus yuk…”

“ok dehh…….”

“anyway thanx ya Rey..”

“for?”

“ya untuk kejujuran lo tadi…maaf kalo gw…”

“udahlah gak usah dibahas lagi Kin..btw koq gw kelaperan ya Kin…”

“ya iyalah kita kan cuma makan pudding tadi…hahahaa ya udah yuk kita cari makan…”

“sip..,tempat biasa aja ya…”

“okeh…”



“Aku yakin kita pasti bertemu lagi….”


“Yah..benar..kita akan bertemu lagi...

Aku pun memegang erat sapu tangan yang ia berikan tadi pagi sembari tersenyum memandang pemandangan dari jendela.


Suddenly my heart wisphered….“Am I ready to fallin’ love again?”

Postingan populer dari blog ini

Apalah Arti Menunggu by Raisa (11)

(PENTING!!: Cerita ini terinspirasi dari judul lagu di  album pertama penyanyi perempuan yang memilih berkarir pada jenis musik blues, jazz,soul yang  bernama lengkap Raisa Andriana. Nama albumnya diambil dari namanya sendiri RAISA, aku sengaja mengambil judul lagunya secara random  agar sesuai dengan alur cerita yang dibuat. Akan ada 9 sembilan cerita sesuai 9 track lagu di album pertama, tetapi semua cerita aku buat berkaitan satu dengan yang lain. Semua ide cerita berasal dari pemikiranku sendiri dan cerita ini  90 % fiktif) 
-Cerita ke 6-

cerita sebelumnya bisa dibaca disini http://ubieeva.blogspot.com/2013/08/pergilah-by-raisa-10.html

 22 Januari 2014

Semingguan pertama aku dan Ray masih saling berkomunikasi, aku mengabarkan kalau aku akan ujian minggu depan, dan aku harap dia bisa datang menemaniku untuk ujian, ya meskipun kami sedang masa-masa instropeksi diri tetap saja status kami masih berpacaran, jadi aku berharap dia dapat menemaniku disaat-saat moment pentingku. Saya…

FLIRTATIONSHIP (27)

Gambar diatas adalah status dari temanku yang kubaca di Path dan ternyata dia share juga di FB :).  Ketika membaca statusnya waktu itu aku seperti tergelitik dan senyum-senyum sendiri, pinter juga dia bikin definisi tentang status pasangan yang hubungannya complicated.


"FLIRTATIONSHIP is more than a friendship, less than a relationship"

Definisi yang dia buat ini berdasarkan pengalaman dari teman-teman bahkan kenalannya, yah bisa dilihat dari foto diatas. Menanggapi status temanku ini, aku jadi teringat dari cerita-cerita temanku juga yang mungkin dulu atau sekarang lagi jadi korban PHP (Pemberi Harapan Palsu) dari seseorang. Kemana-mana selalu bareng tak terpisahkan, kalo yang cewe/cowo lagi pergi sama temen yang lain, eh satunya cemburu, padahal gak ada alasan untuk dia cemburu, lha emang gak ada statusnya koq. Mau dibilang mereka sahabat tapi koq melewati batas sahabatan? kalo dibilang pacaran..eemm..belum juga, bingung kan??
Ciri utama pasangan yang menjalani hubungan F…