Langsung ke konten utama

Kejutan Manis



“Halo...”

“kamu dimana?”

“masih di kantor ntar lagi mau lunch nih, kenapa?”

“Aku juga mau lunch koq, makanya mau ngajak kamu, aku jemput sekarang ya...”

“eh tapi..ya udah deh..aku udah siap..buruan ya...”

“ok

“siapa tuh Nda..? kayaknya ada yang gak bisa makan siang bareng kita deh”..ujar Regina sambil melirik penuh arti pada Manda dan teman-teman kantor yang sedang bersiap untuk pergi makan siang.

“Gio ngajak makan siang bareng nih..sorry yaa gw gak bisa ikutan lunch bareng...” jawab Manda sambil merapikan dandanannya.

“Oooooooooohhhhh..gak pa pa koq...” seperti paduan suara mereka pun serentak membalas jawaban Manda.

“Oiya Nda...bukannya mau kepo nih tapi hubungan elo sama Gio udah sampe mana sih? Udah resmi gak nihhh...” tanya Regina.

“Gak tau gw, ya gw jalanin aja sih..sejauh dia sopan, baik dan perhatian ma gw..ya gw mah fine-fine aja..lagian kita kan juga udah dewasa juga..jadi gw pikir kalau kita emang  jodoh..pasti ada jalannya lah...” jawab Manda dengan bijak.

“Tapi selama ini ada tanda-tanda keseriusan gak dari dia, ya jangan cuma jalanin aja..tapi yang namanya hubungan harus ada keseriusan dan tujuan yang jelas Man, ya elo musti tegasinlah..ya ini sih saran gw aja sebagai sohib lo, kasian elonya kalo cuma jadi temen jalan aja, apalagi kalian udah lama kan jalanninnya”

“Iya sih sebenarnya nyokap gw juga pernah tanya, status hubungan gw ma Gio kayak gimana”

“terus lo bilang apa?”

“ya gw bilang aja masih temenan...” jawab Manda dengan ekspresi yang datar.

“Tuh kan..muka lo aja sebenernya udah nunjukin kalo lo pengen kepastian dari dia, hmm..”

“iya..iyaa...makasih deh saran lo...”

Tet..tet..........terdengar suara mobil dari depan kantor.

“Eh tuh Gio udah didepan..gw duluan ya..”pamit Miranda pada Regina dan teman-temannya.

“Hei halooo, untung kamu telponnya cepet kalo gak aku dah lunch sama mereka...” Sapa Manda ketika ia sudah didalam mobil Gio.

“Iya nih...eh gak papa kan aku culik kamu sebentar buat makan siang....lagi males makan nih sebenarnya..”

“hahaha..nyantaai aja kali...heh..koq males makan? “

“gak tau nih, nafsu makanku lagi berkurang, makanya aku ngajak kamu makan sapa tau nafsu makanku jadi normal...” 

“Eh bentar..bentar..maksudnya apa nih..wahhh..ga  bener nihh, jadi aku cuma dijadiin tumbal buat kamu bisa makan ...huhh.....” 

“yaelahhh...becanda kali..masak gitu aja marah..” Gio pun mengacak lembut rambut Miranda dengan sayang dengan tangan kirinya karena tangan kanannya masih memegang setir mobil.

“auk ah...laper...”

“hahaaha...iya dehh yang laper, justru itu sebenarnya aku diam-diam suka lihat kamu kalau lagi makan, keliatannya lahap banget makanya aku jadi keingat kamu dan ngajak kamu lunch..lagian kan kita jarang lunch bareng diluar weekend...”

“hmmmm..iya dehhh...mau lunch dimana kita?”

“ada dehh..hari ini aku yang traktir yaa..gak ada yang namanya bayar sendiri-sendiri...” tegas Gio.
“Iya..”

15 menit  kemudian.

“Wahh..pinter juga  kamu milih tempat makan, kayaknya bakal lama deh kita disini”

“ya harus dong...kan kalau kamu semangat makan, aku jadi ketularan semangat juga..hehehe..”

“dasar modus..”

“hahaha..udah yukk ke dalam...” Ia pun menggamit lengan Manda dan mereka pun masuk ke sebuah kafe yang suasananya sengaja didesain seperti kafe-kafe di Bali.

“Oiii  Gio...........!” tiba-tiba mereka mendengar beberapa orang dalam 1 meja besar memanggil nama Gio dengan serentak.

“ Siapa tuh Gi?”

“oo itu teman-teman kantor aku, kita kesana bentar yuk..”

“jangan bilang kamu sengaja bawa aku kesini...duhh malu banget ni..rame banget disitu..” dengan refleks Manda mengecek penampilannya pada cermin.

“yee..ngapain malu, tenang aja mereka baik-baik koq...udah ah..aku kenalin ..”

“Hai guyss...sialan gw udah milih tempat makan yang jauhan ketemuan juga ma elo-elo smua..” Gio pun mendatangi  meja teman-temannya.

“nah lhoo..mau ngapain lo mau jauh-jauh dari kita..eh sapa tu Gi..” tanya Dimas salah satu teman Gio menanyakan keberadaan Manda disamping Gio.

“oh..kenalin ni Manda..calon istri gw..”

Manda pun terkejut dengan perkataan Gio yang mengakui dirinya sebagai calon istri Gio, karena selama ini dia dan Gio memang belum ada obrolan tentang  status hubungan mereka. Tetapi di tengah keterkejutannya ia tetap memberikan senyum termanisnya dan menyapa teman-teman Gio.

“Hai saya Manda” Ia pun menyalami teman-teman Gio satu persatu sambil tetap tersenyum.

“ Hai Manda, gw Budi, gw kerja 1 lantai ma Gio..”

“Gw Rina”

“Gw Dira...”

Teman-teman Gio pun ikut memperkenalkan diri mereka masing-masing.

“Wah Gi..lo sekarang rahasia-rahasiaan ya ma kita-kita..kapan ni undangannya, eh ya gw Rudi”

“Manda” 

“aahhh tunggu aja deh ..eh ya gw laper nih..lanjutin gih..gw mau makan beduaan ma  calon istri gw, jangan ngiri yeee...daaahhh” Gio pun menggandeng tangan Manda sambil berlalu ke tempat yang ditujukan pelayan karena ia sengaja memilih meja itu jauh-jauh hari. 

Sesampainya di meja makan, Gio pun memanggil pelayan dan memilih menu.

“Kamu mau makan apa” Tanya Gio sambil tetap memandang menu.

“Ngikut aja deh..” Manda pun sibuk mengutak-atik hpnya.

“Aku pilihin ya”

“Ya terserahlah”

“Kamu kenapa sih”

“Apanya”

“Marah ya?”

“Marah? Marah kenapa?”

“Yaitu jawabannya..masalah tadi?”

“Emang tadi ada apa?” jawab Manda sambil tetap mengutak atik hapenya.

“Kamu kaget ya tadi..tapi aku emang serius koq jalanin hubungan kita sekarang”

“hah..kamu bilang apa tadi” Manda pun kaget dengan perkataaan Gio barusan.

“Gak jadi..”

“haish...gantian deh..”

“hahaha..enggak aku becanda...sini tangan kamu..”

“hah..kenapa tangan aku..” Meskipun bertanya Manda pun meletakkan kedua tangannya diatas meja.

Gio pun dengan gerakan cepat mengambil kotak kecil di kantong celananya, membuka kotak itu dan mengambil sebuah cincin  dengan taburan berlian kecil melingkari cincin tersebut lalu memasangkan cincin itu di jari manis tangan kiri Manda.

Setelah memasangkan cincin, dengan tetap memegang kedua tangan Manda, ia pun menatap kedua mata Manda dan bertanya 

“Manda, kamu mau gak jadi partner hidup aku selamanya?”

Mata Manda pun berkaca-kaca dan ia pun menganggukkan kepalanya.

“Iya aku mau”  Gio pun berdiri dan memeluk Manda...

“Makasih ya”..lalu ia pun  mencium kening wanita yang akan resmi menjadi calon resminya.

“koq tiba-tiba sih..”

“Gak tiba-tiba koq..udah lama aku rencanain ini.”

SELAAAMATTTTTTTTTTTTTT....!! Tiba- tiba Manda dikejutkan oleh sorakan dari teman-teman kantornya dan juga teman kantor Gio.

“Tuh kan ini pasti ide kamu...”

“hahaha...Gio pun kembali memeluk Manda...makasih yaa udah mau jadi partner hidup aku..aku tau kamu wanita yang tepat buat aku..”

“Waduww bro..bikin ngiri aja lo...hahaha...selamat ya...satu persatu teman-teman kantor Gio mendatangi mereka dan memberi selamat.

“Ciee Manda...udah gak galau lagi nih yee..hahhaha” 

“Eh lu Gin...wahhh ternyata  lo ikut  kerjasama yaaa ckckck.....”Manda pun mengecup pipi kanan kiri Regina.

“Selamat ya Nda...” Rini teman kerja pun ikut menyalami Manda.

“makasi ya semuaa...”

“iyaaaaaa...” Mereka pun serentak menjawab.

Hari itu merupakan hari yang membahagiakan untuk Manda karena ia tak pernah membayangkan Gio melamarnya dengan cara yang ia tak pernah ia bayangkan. Sederhana, tak terduga, tetapi yang penting ia bahagia karena ia akan mengakhiri masa lajangnya dan menjadi seorang istri dari seorang pria yang diam-diam telah ia cintai dalam hatinya.






Postingan populer dari blog ini

FLIRTATIONSHIP (27)

Gambar diatas adalah status dari temanku yang kubaca di Path dan ternyata dia share juga di FB :).  Ketika membaca statusnya waktu itu aku seperti tergelitik dan senyum-senyum sendiri, pinter juga dia bikin definisi tentang status pasangan yang hubungannya complicated.


"FLIRTATIONSHIP is more than a friendship, less than a relationship"

Definisi yang dia buat ini berdasarkan pengalaman dari teman-teman bahkan kenalannya, yah bisa dilihat dari foto diatas. Menanggapi status temanku ini, aku jadi teringat dari cerita-cerita temanku juga yang mungkin dulu atau sekarang lagi jadi korban PHP (Pemberi Harapan Palsu) dari seseorang. Kemana-mana selalu bareng tak terpisahkan, kalo yang cewe/cowo lagi pergi sama temen yang lain, eh satunya cemburu, padahal gak ada alasan untuk dia cemburu, lha emang gak ada statusnya koq. Mau dibilang mereka sahabat tapi koq melewati batas sahabatan? kalo dibilang pacaran..eemm..belum juga, bingung kan??
Ciri utama pasangan yang menjalani hubungan F…

Hati-hati Jatuh (Cinta)

Beberapa jam yang lalu aku baru saja mendengarkan radio yang memutar lagu-lagu baru dan lama. Ada 2 lagu baru yang baru pertama kali aku dengar, lagu yang satu dibawakan oleh Sherina Munaf dan Vidi Aldiano berjudul Apakah Ku Jatuh Cinta? Lagu ini pernah ditulis liriknya oleh temanku di blognya tetapi aku belum sempat mendowloadnya. Lagu yang lain berjudul Crazy oleh Andrew Gracia, jujur saja ketika mendengar lagunya aku langsung suka dengan liriknya meskipun aku tidak tahu judul lagu serta penyanyinya tetapi aku masih ingat sepenggal liriknya lalu aku mencarinya di google. Akhirnya aku pun mengetahui siapa penyanyinya serta mengingat kembali liriknya ya udah langsung aja aku mendowloadnya. Kedua lagu itu mempunyai kemiripan yakni tentang orang yang sedang jatuh cinta tetapi jatuh cintanya itu dipandang dari sisi yang berbeda. Berikut liriknya supaya kalian mengerti apa yang aku maksud.

Lirik Lagu Sherina feat Vidi Aldiano - Apakah Ku Jatuh Cinta.
Dia yang tak kusuka
Dia yang tak ku dug…